Review Obgyn & RS

Sesuai yang gue tulis di postingan kemarin, gue mau bikin review tentang rumah sakit dan obgyn gue.

Selama hamil kemarin itu gue cuma sekali pindah dokter. Awalnya gue kontrol di Klinik Permata Bintaro dengan dr. Prima Progestian, SpOG.

Sebenernya dr Prima ini orangnya asik. Gue kontrol sama dia sampe 4 bulan deh kalau gak salah. Awalnya gue emang kurang sreg sama dia karena singkat padat bgt jelasinnya pas USG, tapi lama kelamaan ya biasa aja. Gue sempet bilang ke Mas kayanya gue mau cari obgyn lain deh soalnya kurang sreg aja. Makin kesini kata Mas dokter Prima itu tipikal yang kalau kehamilannya lancar2 aja gak ada masalah apa2 gak bakal bacot jadi ya kalau kontrol sebentar banget. Hahaha..

Continue reading

Baby A Birth Story Part 2

Lanjutan dari part 1 yang kemarin, yang belum baca bisa buka disini.

Jam 05.00

Gue udah hampir give up, rasanya udah bener2 sakit banget. Makanya kalau ada yang nanya rasanya gimana sih? Paling gue cuma jawab itu sakit tersakit dari semua sakit yang pernah ada hahahaha.. Sangking udah gemesnya, gue nyuruh Mas panggil suster lagi. Begitu dia dateng gue langsung bilang udah gak kuat sus, panggil dokter aja mau SC udah nyerah sakit banget bangetan. Susternya bilang dokternya lagi operasi. Hayaaaah… Di cek dalem udah bukaan 6.

Akhirnya mikir2 bentar sembari ngobrol setengah2 sama Mas dan mutusin yaudah deh coba ILA aja dulu. Dibuatin lah surat pengantar untuk urus admin buat ILA. Dan yang suruh ngurus ke lantai 1 si Mas. Lah terus gue megangin tangan siapa dong kalau Mas ke bawah? Itu soalnya gue udah bener2 gak bisa lepasin tangan Mas. Tiap sakitnya dateng yang mana udah bener2 gak pake permisi dan jeda pasti gue remes tangan Mas kenceng banget. Sampe cincin kawin gue dicopot sama Mas karena sakit ya lecet gitu gesekan sama cincin dia. Susternya akhirnya ninggalin kita bentar karena ngeliat gue yang kayanya gak mungkin ditinggal Mas juga.

Continue reading

Baby A Birth Story Part 1

Holaaa I’m baaaack!!! Perasaan beberapa postingan terakhir gue selalu diawali dengan kata2 akhirnyaaaaa bisa nulis lagi hahaha (tadinya mau mulai post ini dengan kata2 itu lagi) abisnya berasa banget sih ini blog makin terlantar belakangan. Sambung menyambung sibuknya sampe sekarang akhirnya bisa nulis postingan yang ini.

Menyambung cerita di postingan terakhir gue sebelum yang ini, kan tanggal 10 September tuh. Itu postingan gue tulis pagi2 sebelum sorenya mau kontrol ke obgyn gue kan, berarti mulainya dari pas kontrol itu aja ya cerita lanjutannya… Oiya ini postingan gue bagi jadi 2 part soalnya kalau dijadiin satu post bakal panjang banget. Jam yang gue tulis disitu seinget gue ya gak pasti banget tapi kurang lebih sama lah.

Continue reading

38-40 Weeks

Akhirnya bisa nulis postingan lagi.. Sebenernya sebelum publish post yang ini ada satu post yang mau di post duluan, tapi belum sanggup selesain postingannya dan masih susah nulisnya.. Ya beberapa udah tau lah ya kenapa, nanti sekalian di postingan itu aja deh. Ini aja sebenernya jadinya ngerapel dari beberapa minggu yang lalu karena bener deh hasrat nulisnya ilang dan susah bener baliknya. Yang penting ada update dikit deh tentang kehamilan soalnya udah mau deket juga.

Hari ini tepat 40 weeks nih. Trus apa kabar si dedek? Masih betah aja buibu di dalem. Dari minggu ke 38 obgyn gue udah kasih surat pengantar untuk ke RS just in case tiba2 mules2. Waktu kontrol 38 minggu itu hasil USGnya sih emang si dedek belum masuk panggul, tapi kepalanya udah dibawah. Air ketuban bagus, semua2 bagus, tinggal nunggu mules2 aja deh.

Tunggu punya tunggu sampe seminggu kemudian gak juga mules2. Mules sih tapi ya gitu deh php aja. Kadang gue mules mules eh pengen ke belakang. Atau kadang mules mules terus ilang. Jadi belum sampe teratur banget. Dan tanda2 lainnya pun juga belum ada. Minggu ke 39 akhirnya kontrol lagi, pas masuk dokternya nanya belum keluar bu. Yakali dok kalau udah keluar mah gak kesini lagi hahaha. Kontrolnya cepet aja karena keadaannya masih bagus semua, dan berat si dedek pun udah nambah banyak. Masih betah aja di dalem, masih kaya minggu lalu udah dibawah tapi belum masuk panggul. Ada satu lilitan tapi cuma nyantol aja gitu jadi no big deal. Akhirnya obgyn gue mengeluarkan ultimatum kalau sampe next week (which is kamis ini) belum ada tanda2 juga langsung masuk RS aja nanti di induksi. Denger kata induksi rasanya langsung ciut deh gue. Tapi iya2 aja dulu kan, dengan harapan dalam semingguan semoga si dedek udah pengen keluar ya.

Akhirnya sampe hari ini mules yang ditunggu2 tak kunjung tiba juga. Tiap hari nungging, jongkok, nungging, jongkok pun enggak ngaruh. Diomong2in tiap malem ayuk dek jangan kebetahan di perut mami, keluar yukkk udah gak sabar kan ini mau ketemu hihihih masih gak ngaruh juga.

Sebenernya pagi ini mestinya udah ke RS ya, barang2 bawaan 2tas udah ready dari kemarin2. Tapi gue mikir2 ntar malem mau coba kontrol lagi dulu deh, kalau masih baik2 aja semua kondisinya, mau coba tanya dokter boleh gak nunggu bentaran lagi sampe weekend ini. Soalnya daddynya hari Jumat ada event huahahaha.. Gak kok bukan itu reason utamanya, karena sebenernya gue masih tetep keukeuh pengen normal. Toh keadaan gue gak kenapa2, dan so far si dedek masih aman2 aja di dalem. Gak mau induksi mamiiiiih, lebih gak mau lagi nanti udah diinduksi terus ujung2nya mesti operasi. Mending sekalian aja langsung milih operasi ya gamau sakit dobel plus bayar dobel 😛

Cemen banget sih ya kedengerannya takut induksi tapi bener deh gue masih merasa mampu kok bisa kok normal, gak ada masalah apa2 cuma belum mules2 aja. Jadinya agak nyesek aja sih kalau misalnya bisa normal tapi ujung2nya mesti operasi apalagi setelah diinduksi. Walaupun pada akhirnya kalau emang mesti induksi dulu terus ujung2nya operasi juga yahhhhh mau gimana lagi. Tapi seenggaknya gue masih mau nunggu bentaran lagi aja deh ya sampe weekend ini. Bukan gue lempeng2 aja gak mules sama sekali sih, mules tapi belum teratur gitu. Sempet kemarin gue itungin setengah jam ada 2x gue mules, terus abis itu ilang tapi. Padahal dari minggu ke 39 kemarin tuh jalan aja gue udah susah banget lho, udah sakit2 dibawah, punggung juga udah sakit tinggal nyari mulesnya aja kan.

Jadi nanti malem gue masih mau kontrol lagi sekalian konsultasi enaknya gimana. Apa masih boleh gak nunggu bentaran lagi. Sebenernya dokter gue ini juga gak yang langsung buru2 nyaranin operasi sih, jadi feeling gue masih bisa nunggu deh. Ya dok ya please sampe weekend aja. Misalkan belum ada tanda2 apapun sampe weekend, yo wis aku rela deh induksi kek, cesar kek rela deh akuuuu huahahaha 😛

Update ; 35 Weeks

Jadi ternyata selama ini itungan gue salah hahaha.. Enggak sih cuma beda dikit doang. Sabtu kemarin kan kontrol lagi itungan gue itu 34 weeks, eh kata dokternya udah 35weeks 2 days yah beda2 dikit lah yaaa..

Terus2 gimana updatenya? Yah untuk pertama kalinya kontrol dapet nomer 7 dan gak nunggu lama langsung masuk hahaha.. Akhirnya pas USG si dedek beratnya udah 2064gr sodara2!!! Yang mana berarti naik 200an gr. Happy dong berarti semingguan ini usaha makan es krim dan segala hal yang manis2 berbuah manis juga aseeeekkkk. Dan setelah diceki2 ternyata lilitannya juga sudah lepas. Anak pinterrrrrrr!!!! Gak lupa Puji Tuhan juga :)))

Jadi emang kata dokter ternyata karena kelilit itu kemarin jadi asupan ke si dedeknya gak lancar karena aliran darahnya gak lancar juga. Begitu lepas langsung naik beratnya berarti makanannya sampe semua ke dedek. Tenang aja dek gapapa kok emaknya begah abis makan, minum jus alpukat, lanjut ngemil es krim dan segala cemilan manis2 yang penting nyampe ke kamu semua yaaa.. Dokter bilang kalau naiknya tetap atau mungkin malah lebih tiap minggunya berarti bisa lah sampe due date nanti si dedek mencapai berat normal. Ayuk semangat ya anak pinter paling gak kayak kakaknya lah dulu 2,9an.

Cuma untuk posisinya ini anak masih aja betah sungsang, belum muter kebawah juga. Dokter nanya nungging2 gak, tiap hari udah nungging dok sehari beberapa kali tapi kalau untuk ngepel jongkok gue gak sanggup deh hahaha daripada sesek nafas ujung2nya asma kumat. Jadi ya rajin2 nungging aja sama jongkok2 dan terus omong2in si dedek biar bisa cepet muter. Sama ya dengerin lagu2 klasik juga ke dia. Walaupun gak klasik semua sih 😛

Yang paling penting itu lilitannya udah lepas deh jadi bisa boost up berat badannya di minggu2 terakhir ini. Walaupun gue sih juga tetep berharap dia bisa segera muter ya biar bisa normal aja lahirannya. Balik lagi kita serahkan sama yang diatas ya. Dokternya sih udah bilang seandainya sampe deket2 due date masih sungsang ya mau gak mau mesti caesar soalnya gak mau ambil resiko juga kan paksain normal tapi sungsang ngeri lah kaki duluan gitu. Gue sama Mas sih juga akhirnya udah pasrah aja kalau emang pada akhirnya mesti caesar. Normal atau caesar cuma beda cara aja kok, toh gak mengurangi sedikitpun predikat seseorang sebagai ibu. Lebay aja deh yang sampe beda2in ibu2 lahiran caesar sama normal.

Mestinya kontrol lagi minggu depan nih, eh dokter gue itu pake cuti dong 2 minggu. Jadi nanti baru bisa kontrol lagi 2 minggu kemudian abis dia kelar cuti. Awalnya udah dag dig dug aja tuh gue, 2 minggu lagi berarti kan udah mau 38 weeks dong itungannya ngeri aja amit2 kalau pas ditengah2 si dokter masih cuti terus gue kenapa2 hahaha. Gak lah ya, semoga semua pas waktunya nanti. Due datenya sih masih September tanggal 10an. Tapi feeling gue sih bisa lebih cepet dari itu.

So, terima kasih banyak ya semua temen2 blog yang udah bantu doain di postingan sebelumnya. Semoga gak terlilit lagi di last weeks ini biar beratnya segera nambah banyak. Dan masih tetep semoga cepet2 muter nih si dedek 😀

33 Weeks

Postingan ngebut karena baru ditulis pagi ini juga pas krucil udah berangkat sekolah dan bisa langsung publish 😀

Anyway, mau cerita soal kontrol terakhir kemarin hari Sabtu yang mana udah 33 weeks. Seperti biasa, dapet antrian nomer 25 ke atas karena baru daftar h-1. Pas udah dateng dan daftar ulang, gue tanya emang boleh daftarnya dari kapan sih. Eh ternyata dari h-2 minggu udah bisa daftar. Ya pantes gue dapet nomer gede melulu hahaha okay lesson learned besok2 daftar dari jauh2 hari deh.

Sembari nunggu biasa kan cek tensi dan nimbang. Lagi2 kata si suster tensi gue tinggi (133/77) dan berat badan nambah 2 kg. Untungnya nih kali ini gue gak nunggu terlalu lama. Sempet sih nunggu bentar terus beli roti2an di cafe RS situ abis laper ya buibu pengen ngemil. Eh begitu balik duduk nunggu lagi, baru mau makan udah dipanggil. Padahal di nomer antrian masih 15 lho. Ternyata banyak yang belum dateng nomer2 sebelumnya. Jadi yang tadi diluar ngantri nomernya pada lebih gede dari nomer gue dong ahahaha.

Continue reading

Gender Si Dedek

Holaaaa! Setelah lama gak bahas2 tentang gender si dedek, akhirnya keluar juga ini postingan. Sebenernya gak ada alesan apapun sih sampe belum bahas2 ini. Gue udah tau dari kontrol pas 5 bulan tapi masih di keep2 aja dulu sok sok surprise gitu deh 😄

Awalnya banget, jujur aja gue maunya cowok dong. Biar sepasang kan 😀 Tapi balik lagi ya sedikasihnya aja, cewek cowok sama aja kok. Gue inget banget tuh pernah make a wish waktu misa malam natal tahun lalu (belum tau hamil), kalau Tuhan mau kasih dedek lagi kalau bisa cowok aja ya Tuhan huahahaha..

Nah pas kontrol bulan ke 4 masih di dokter yang dulu, dia sempet bilang kayaknya ini cewe nih, kelihatannya loh ya. Walaupun belum jelas juga sih waktu itu dia bilang. Gue pas denger langsung dalem hati “yaaaahhhh” serius sempet langsung down gitu. Tapi langsung cepet2 mikir, gak boleh gitu pokoknya apa aja yang dikasih itu sama aja. Gue bilang ke Mas juga waktu itu pas sempet drop dokternya bilang kayanya cewek. Si Mas cuma bilang cewek cowok sama aja lah gpp. Continue reading