Cinderella

Sabtu kemarin akhirnya gue nonton juga ini film yang udah ditunggu2. Tadinya mau nonton ber3 sama krucil dan Mas, since gue sama Mas emang demen banget film, terus mau ngajak krucil karena dia seneng juga kan cerita princess2an hahaha. Dan dia punya dvd cinderella kartun jadul yang udah diulang2 sampe bosen. Jadi begitu tau mau ada filmnya semangat deh nungguin. Tapi akhirnya kemarin pergi nonton sama krucil dan nyokap aja deh soalnya si Mas dadakan ada kerjaan.

00509f5dad324e0f8a8ca46701fbcbc1

image pinjem dari pinterest

Continue reading

The Giver – Between the book & the movie

Pic pinjem dari sini

Ini postingan bukan review buku ataupun film ya, cuma mau cerita2 aja. Tapi kalau ujung2nya jadi spoiler dan mengarah ke review yaudah lah ya gapapa :p

Ada yang udah pernah baca The Giver by Lois Lowry? Atau mungkin tau2 lah tentang bukunya ya. Menurut kalian yang udah baca gimana? Ini kali pertama buat gue baca bukunya Lois Lowry. Sampe gue pikir dia ini awalnya cowok, ternyata cewek hahaha..

Gue baca buku ini karena pas lagi nyari2 buku untuk dibaca di goodreads, ngeliat buku ini dan reviewnya oke banget plus ratingnya cukup tinggi. Nah pas lagi ke toko buku sama Mas pas banget ngeliat si buku ini, langsung lah beli. Bukunya termasuk tipis (200 halaman itungannya tipis kan) bahkan gue bisa kelarin hanya dalam waktu sehari, pake jeda tidur malem sih hehehe. Selain bukunya emang tipis, terjemahannya juga enak, jadi bacanya lancar aja gitu. Walaupun ada beberapa typo tapi gak masalah kok.

Tapi jangan salah, biar kata nih buku tipis, buat gue bener2 bermakna banget. Bener – bener dalem banget dan dapet banget feelnya ketika baca bahkan sampe pas udah selesai baca. Awalnya gue pikir buku ini macem bukunya Mitch Albom gitu, tapi ternyata buku ini masuk ke dystopia modelnya Divergent. (Pas lagi browsing gue sempet baca artikel kalau yang bikin divergent itu salah satu influencenya ya dari si Giver ini).
Berhubung ini bukan review buku, gue gak akan ceritain tentang isi bukunya ini. Buat yang penasaran mungkin bisa baca review singkat ini :
Dunia Jonas adalah dunia yang sempurna. Semuanya terkendali dan teratur. Tak ada perang, ketakutan, atau kesakitan. Juga tak ada yang namanya pilihan Semua orang memiliki peran di Komunitas. Saat Jonas menjadi Dua Belas, dia terpilih menerima latihan khusus dari Sang Pemberi. Selama ini Sang Pemberi memegang ingatan akan rasa sakit sejati dan kenikmatan hidup. Sekarang saatnya bagi Jonas untuk menerima kebenaran. Dan tak ada jalan untuk kembali.

Saat itu menjelang Desember, dan Jonas mulai merasa takut….

Source : website gramedia

Seperti yang gue bilang tadi, buku ini dalem banget.. Langsung jadi salah satu favorit gue. Gue sendiri bener2 dapet feelnya ketika baca, dan bener2 enjoy sama jalan ceritanya. Si Lois Lowry ini kaya gak neko2, jadi dengan buku yang tipis itu dia bener2 memaksimalkan ceritanya. Straight to the point. Kalau mau tau rasanya kaya apa baca buku ini, mending baca sendiri aja deh. Hehehe.. Bagus! Beneran. Gue pun abis baca langsung nyuruh Mas baca juga. Soalnya gue jarang nyuruh Mas baca buku yang gue baca juga kecuali kalau bukunya emang bener2 bagus buat gue. Dan selama ini sih gak pernah salah kalau gue suruh Mas baca. 

Nah The Giver ini juga ada filmnya. Si Mas bilang ke gue dia udah punya filmnya dari beberapa waktu yang lalu, tapi gue bilang gue mau baca bukunya dulu sampe selesai baru kita nonton filmnya. Akhirnya hari Sabtu malem kita nonton tuh filmnya, pas gue udah kelar baca bukunya (tapi si Mas belum baca, jadi dia nonton dulu baru ntar baca bukunya)

Setelah nonton, jujur aja gue kecewa banget. Filmnya gak sesuai ekspektasi gue. Ya memang sih mostly kan film2 yang diadaptasi dari novel gak bakal selalu sesuai sama novelnya. Apalagi buat gue buku The Giver ini tuh bagus banget, jadi ya gue berharap setidaknya filmnya juga akan bagus. Walaupun pasti akan ada beberapa missednya. 

Eh ternyata filmnya bener2 ancur. Ya gak ancur juga sih, tapi jauh lah dibandingin sama bukunya. Buat gue itu film cuma untuk memvisualisasikan kehidupan di komunitas mereka *yang agak susah dibayangin di buku*. That’s it. Selebihnya jauh banget sama bukunya. Jadi mereka kaya tinggal di suatu komunitas yang semuanya tuh sama, penuh dengan peraturan, gak ada lagi namanya hal2 yang ada di hidup manusia normal. Kalau pas baca bukunya kan bisa aja ya bayangin gimana kehidupan dia, tapi di film jadi lebih jelas lagi sih penggambaran kehidupan mereka (walaupun terlalu sci-fi kesannya)

Cuma ya gitu deh karena gue suka banget sama novelnya, bisa dibilang ini filmnya gak ada apa2nya. Dan lagi banyak banget yang beda dari novelnya. Jadi agak gimana gitu ya karena ada beberapa bagian yang diganti gak kaya di novel. Terus jadi kaya ditambah2in sendiri ceritanya, gemes banget gue liatnya malah jadi kaya film cinta2an remaja, padahal di bukunya gak ada sama sekali tentang itu. Gue pas nonton, mikir, ini film kalau orang yang nonton belum baca bukunya pasti gak bakal ngerti deh filmnya terus bakal mikir gak jelas banget ceritanya. Sayang ya, padahal bukunya bagus banget lho. 

Walaupun ini buku genrenya termasuk dystopian, tapi gue tetep recommend untuk dibaca kok. Gak cuma cerita sci-fi dystopian gitu isinya, ada banyak juga pelajaran tentang hidup yang bisa diambil dari sini. Buat yang penasaran, gue sarankan baca dulu bukunya sampe abis baru nonton filmnya ya hahaha. Filmnya sih gak worth to watch, tapi kan pasti penasaran dong abis baca bukunya :)))


Oiya, The Giver ini bukunya ada 4 tapi setelah gue baca2 lagi reviewnya, buku2 selanjutnya ceritanya gak nyambung sama yang pertama ini kok. Mungkin cuma satu seri doang ya tapi ceritanya beda. 

Best Movie This Week ; John Q

Loh loh kenapa ada postingan Best Movie This Week lagi? Hehehe setelah dipikir2 karena gue suka banget nonton, dan sering nonton film juga, gue mau bikin postingan ini tiap minggu ah.. Well gak tiap minggu juga sih hahaha pokonya kalau minggu itu gue banyak nonton film dan ada yang bagus pasti gue posting. Yaaa walopun review film gue masih ecek2 banget sesuka hati gitu tapi lumayan lah ya kalau bisa jadi referensi film seru untuk ditonton kan kan :)))))
Minggu ini gue nonton banyak film, Ocean’s Trilogy (iya sekali marathon nontonnya :p), Bad Grandpa, Mortal Instruments, John Q, Gravity, Se7en, issshh banyak deh. Sebenernya ada beberapa yang bagus menurut gue tapi akhirnya gue harus memilih si John Q ini yang paling bagus. Ini film udah lama sih tapi gue baru nonton kemarin.
Pic pinjem dari sini
Kenapa John Q ini gue bilang bagus? Pertama karena drama. Iya kan gue suka banget nonton drama. Nonton doang ya kalau bikin2 drama di kehidupan mah enggak kok :P.. John Q ini dramanya dapet banget deh. Denzel Washington emang actor keren sih, film dia apapun itu selalu bagus. Dapet banget feelnya, dan di film ini actingnya keren banget.
Jadi ceritanya John Q Archibald (Denzel Washington) dan istrinya Denise Archibald (Kimberly Elise) ini keluarga yang hidupnya pas2an gitu lah. Johnnya kerja sebagai buruh di pabrik, dan si Denise kerja di supermarket. Mereka punya 1 anak cowo Michael Archibald (Daniel E. Smith) yang masih SD mungkin ya, dan mereka sayang banget sama anak satu2nya ini. Konfliknya dimulai ketika mereka lagi nonton anaknya ini main softball, pas lagi lari tiba2 anaknya jatuh dan gak sadar. Pas dibawa kerumah sakit langsung didiagnosa dokter kalau anaknya hampir gagal jantung dan harus ditransplantasi jantung. Transplantasi jantung ini kan biayanya mahal banget dan buat keluarga mereka itu seems impossible. Nah disini baru bener2 kelihatan deh perjuangan orang tua buat anaknya. Terlebih bapaknya ya, bener2 ngelakuin apapun biar anaknya bisa dapet donor jantung. Bahkan sampe nyandra satu UGD RS tempat anaknya itu cuma biar anaknya disetujuin dapet donor. Banyak banget hal2 yang gak jauh2 dari kehidupan kita, keluarga yang pas2an, masalah asuransi kesehatan yang ribet, kebijakan rumah sakit, dllnya. Tapi yang paling penting rasa sayang bapaknya ke anaknya deh yang sampe pada akhirnya ngebela2in mau mati demi anaknya dapet jantung dia, sangking udah desperatenya. Walaupun akhirnya gak jadi.. Yaaa miracle happens, namanya juga film :p
Well.. Sebenernya sih film ini kalau dipikir2 ceritanya gak terlalu make sense (sampe nyandra satu UGD gitu), iya sih se desperate2nya orang bisa ngelakuin apa aja. Menurut gue film ini lebih ditekenin ke emosi yang nonton. Makanya gue bilang kenapa dramanya dapet banget. Dan ya itu bener2 berasa banget sayangnya bapaknya ke anaknya. Salah banget pas nonton ini gue lagi period, eh berhasil ngembeng aja dong mata sampe nangis akhirnya. Huahahaha… Si Mas langsung ngecengin gue deh gara2 nangis nonton ini *salahkan hormon*
Overall film ini bagus kok, buat yang suka drama nonton deh. Tapi jangan pas lagi period nanti bisa tersedu2 kaya gue :p

#1 Best Movie This Week

Hola February! Mulai sekarang, postingan yang dari writing challenge akan gue kasih hashtag (#) di depannya ya biar gak kecampur sama postingan biasa. Karena writing challenge nya bebas, gak ada aturan harus urut, jadi gue bebas mau milih topik yang mana duluan. Berhubung minggu ini udah kebanyakan film yang ditonton dan ada satu yang gue suka banget, sebelum jadi basi mending langsung gue posting deh ya.

Iya… Gue sama Mas itu suka banget nonton film. Ditambah karena dia update banget deh masalah film2an ini. Bisa nih filmnya belum keluar di bioskop, eh dia udah punya. Mejik yaa.. Gak sih itu gara2 dia rajin download aja huahahaha.. Dan mac sama hard disk dia itu isinya film semua. Paling enggak sehari tuh pasti ada aja 1 atau 2 film yang kita tonton, apalagi kalau dia lagi gak ada kerjaan, bisa movie marathon-an deh sampe bego :p

Gue sendiri suka nonton semua film ya kecuali horor kalau gak pengen2 banget (re; penasaran) gak bakal gue tonton. Selain buat refreshing, gue suka lebih merhatiin filmnya sih, jalan ceritanya, aktingnya dll. Seneng aja gitu. Minggu ini gue nonton beberapa film sama Mas. Gak semuanya film2 baru sih, sometimes kita juga suka kok nonton film yang udah lama. Dan yang gue pilih sebagai best movie this week adalah Escape Plan.

Yes, udah pada nonton Escape Plan belum? Awalnya gue agak males nontonnya, soalnya action2 gitu. Gue lebih suka nonton drama hahaha.. Kalau ada banyak pilihan lain, pasti gue lebih milih drama duluan yang ditonton. Eh tapi abis nonton gue bisa bilang film ini bagus. Gak tau ya menurut yang lain, tapi menurut gue bagus dan keren. Well, Escape Plan ini yang main emang udah ketauan banget lah ya emang aktor2 keren. Sylvester Stallone sebagai Ray Breslin yang udah tua tapi di film ini gak keliatan tua sama sekali. Arnold Schwarzenegger sebagai Emil Rottmayer, kedemenan emak gue nih si Arnold huahaha..

Pic pinjem dari sini

Jadi ceritanya si Ray Breslin ini tuh pekerjaannya aneh gitu, konsultan ahli perusahaan jasa keamanan penjara. Dia keluar masuk penjara2 untuk menjajal sistem keamanan mereka yang katanya super ketat. Tapi nyatanya selalu berhasil dibobol sama dia. Dia sampe udah ngeluarin buku sendiri yang isinya tentang kelemahan penjara2 yang udah pernah dia coba untuk kabur. One day dia dia dikasih tugas untuk coba ngebobol penjara yang namanya The Tomb. The Tomb ini penjara yang gak ada seorang pun tau lokasinya, dan keamanannya paling paling deh. Setelah sampe disana, dan dia notice kalau dia dijebak sama seseorang, dia juga notice kalau dia butuh bantuan seseorang buat keluar dari penjara itu. Akhirnya ketemu lah dia sama sesama napi juga si Emil Rottmayer itu.

Gue gak mau ceritain semuanya juga sih, kalau ada waktu nonton aja ya. Bagus kok gak nyesel hehehe.. Yang gue suka dari Escape Plan ini, biar kata film action, yang main juga terkenal jagoan2 action, tapi film ini isinya gak melulu action2an, tembak2an, berantem2an gitu. Tapi bener2 nunjukin kecerdasannya si Ray Breslin ini. Cara2 yang dia pakai untuk ngebobol penjara ini tuh bikin kita sebagai penonton juga jadi ikutan mikir dan gak mau ngelewatin sedikitpun adegan2nya. Hal – hal yang gak pernah kepikiran buat kita itu ternyata bisa dilakuin sama si Ray ini. Super jenius lah karakter Ray Breslinnya. Gue nontonnya pun jadi gemes2 sendiri dan bawel banget macam ibu2 lagi nonton sinetron hahahaha…

Jadi itu best movie this week buat gue, dari sekian banyak film yang gue sama Mas tonton minggu ini. Sebenernya ada satu lagi sih, Chasing Mavericks, tapi buat gue masih lebih bagus si Escape Plan ini hehehe.. 

The Smurfs 2

Telat ya? Udah lewat lama ya Smurfnya? Gapapa dehhh abis baru nontonnnn. Hahaha gegara si dedek tiba2 ngomong “Mih mau nonton smuffff dong!” Lah gue pun kaget, masih bocah gini tau2an aja film kartun apa yang lagi hits di bioskop. Ternyata waktu itu dia lagi pergi sama Bunda terus liat posternya di XXI, langsung ngajakin Bunda nonton, tapi kata Bunda nanti aja sama mamih hahaha :p

Tadi pas banget lagi gak ada kerjaan apa2, akhirnya movie date deh sama si krucil nonton Smurfs. Karena Bunda males ikut, akhirnya kita nonton berdua aja. Si Bunda sempet pergi belanja2an dulu abis itu nyamperin kita pas udah kelar nonton.

Smurfs ini bukan pertama kalinya si dedek nonton bioskop, kemaren2 udah sempet beberapa kali kaya nonton Madagascar, Despicable Me, gitu2. Walopun dia belom ngerti2 amat, tapi ya namanya juga anak2 sih yaaaa yg penting kan nonton dan filmnya kartun. Si dedek selalu excited kalo nonton bioskop soalnya kan gelap dan layarnya gede banget. Sampe2 setiap nonton film dirumah, dia harus banget matiin lampu, biar kaya di bioskop katanya. Huahahaha doain aja someday kita punya home theatre ya dek! :p


Picnya pinjem punya collider, lupa webnya :p


Gue sendiri dulu pas Smurf 1 udah nonton, tapi ceritanya agak lupa dan lagian kayanya gak nyambung sama yang kedua ini. Di Smurfs 2 ini ceritanya si Smurfette (smurf yang cewe di desa mereka) diculik sama penyihir jahat namanya Gargamel. Si Gargamel ini suka nyiptain makhluk2 aneh kaya Smurf gitu tapi dibikin jadi jahat sama dia, cuma warnanya gak biru, dan yang tau formulanya untuk bikin jadi biru adalah si Smurfette ini. Makanya dia diculik dan mau dirubah jadi jahat juga. Tapi terus si keluarganya Smurfette dateng untuk nyelametin dia, dibantu sama Patrick & Grace Windslow juga. Intinya ceritanya tentang petualangan keluarganya si Smurf ini nyelametin Smurfette lah.

Kalo menurut gue pribadi, Smurf ini ceritanya gak terlalu anak2 yah. Maksudnya inti ceritanya, tapi ya menang di karakter2 si Smurfnya aja yang emang anak2 banget. Ceritanya cukup lucu sih, si dedek nontonnya serius banget, dan sempet ketawa pas beberapa part yang kayanya dia ngerti.

Bagian yang paling pecah adalah…. Si Dedek kan susah nyebut Smurfette yah, eh dia ngasal aja loh nyebutnya jadi “Sumfeeetttt” Bhahahaha asli itu mah gue yang ngakak banget pas dia ngomong “Mih mih itu Sumfetnya dikurung di dalem botol!!!!” Hahahahaha yang ada di otak gue “Sumfeeet loh dek??!!” Untung weekdays dek nontonnya gak rame2 amat, jadi gak malu kan ketawa ngakak gitu maminya.

The Wolverine & The Conjuring

Minggu ini udah nonton 2 film. The Wolverine sama The Conjuring (ini sebenernya males bgt, emmmm nanti deh diceritain). Biasanya kan nontonnya pasti sama Mas yah, eh ini malah enggak. Soalnya dia lagi ribet2an ngurus Metallica. Jadi nontonnya sama anak2 aja deh gue.

The Wolverine

Img sourcenya lupa dr mana maap2
Nonton ini hari Selasa, dari kampus sama anak2. Tadinya mau nonton Conjuring kan, eh penuh hahaha akhirnya nonton ini deh. Sebenernya emang gue pengen nonton ini sih, tapi belom sempet2 aja, terus denger2 dari beberapa orang yang udah nonton kok katanya gabagus2 amat, padahal di imdb ratenya 7.2. Terus akhirnya nonton lah sama anak2 kan. Gue emang udah suka banget sama si Logan sejak nonton X-Men. Keren banget kan tokoh si Wolverine ini, dan dia mutan yang abilitynya paling keren (menurut gue). Apalagi si Hugh Jackman yang meranin, emang cocok deh (menurut gue lagi). Jadi The Wolverine ini nyeritain tentang perjalanan si Logan setelah semua X-Men kelar, yang terakir itu The Last Stand kan.
Di film ini diceritain kalo si Logan tiba2 didatengin sama cewe Jepang yang kemana2 bawa samurai namanya Yukio. Yukio ini suruhannya si Master Yashida, yaitu tentara yang pernah diselametin nyawanya sama si Logan waktu perang Nagasaki. Jadi si Yashida ini ngundang Logan buat say goodbye dan terima kasih, karena udah nyelametin dia waktu itu dan sekarang dia udah sakit parah dan mau meninggal. Akhirnya si Logan mau lah diajak ke Jepang walopun males2an gitu hahaha. Eh pas udah ketemu sama si Yashida, ternyata si Yashida ini minta Logan buat ngasih kelebihan yang dipunyanya. Jadi si Yashida ini gak mau mati gitu deh kurang lebih, soalnya dia kaya penguasa Jepang gitu, dan dia mau ngelindungin cucunya. Sampe akhirnya si Logan gak mau, Yashida mati terus akhirnya jadi si Logan yang harus ngelindungin cucunya Yashida ini. Mulai dari harus ngadepin Yakuza, Viper (mutant juga yang abilitynya freak banget), sampe terakhir si Silver Samurai. Silver Samurai ini robot buatan gitu yang dibikin sama perusahaannya si Yashida dulu, eh ternyata punya ternyata dalemnya si Yashida ini cobaaa. Gue gak ngerti apa dia pura2 mati, apa gimana ending2nya si Logan harus ngadepin dia2 lagi. Tapi pada akhirnya tetep lah si Yashidanya mati. Dibunuh sama cucunya sendiri lagi hahaha…
Pelajaran yang bisa gue tangkep dari film ini adalah, manusia itu ya cuma manusia biasa. Yang gak bisa maksain keinginan kita berlebihan, yang apa2nya udah diatur sama Tuhan. Jadi kalo emang udah pada waktunya harus mati, ya kita gak bisa maksain itu buat enggak terjadi *sok wise*. Anyway, menurut gue The Wolverine ini not bad kok, worth to watch. Apalagi buat penggemar X-Men. Soalnya di endingnya abis credit title, ada kode2an buat X-Men selanjutnya loh hahaha :p

The Conjuring

Ini juga lupa dr web apa maafkan ya 

Film ini gue udah liat trailernya waktu itu sama Mas. Dan si Mas udah semangat banget harus banget nonton. Gue sih biasa aja hahaha. Pada dasarnya gue emang suka nonton film apa aja, but I’m not a big fan of horor movies, kalopun gue nonton ya karena gue penasaran banget aja. Soalnya yang bikin males nonton film horor luar adalah pasti ngagetin kan, setan2nya mah gak seserem setan Indo kan modelnya hahaha. Makin kesini temen2 gue makin banyak aja yang udah pada nonton ini, dan kayanya film ini happening banget. Sampe akhirnya gue ga kuat lagi menahan nafsu rasa penasaran gue sama film ini, dan akhirnya nonton sama anak2 tadi huahahaha. Gue nonton ber 4, yang 2 temen gue ini udah nonton tapi berhasil gue paksa2 buat nemenin nonton lagi biar ramean :p
James Wan si sutradaranya ini kan yang bikin Insidious juga, dan waktu gue nonton Insidious gue emang bilang bagus. Setannya memang gak serem2 amat ya tapi jalan ceritanya bagus. Dan Conjuring ini based on true story. Nah makanya gue bela2in nonton nih film juga.
The Conjuring ini gak terlalu beda jauh sama Insidious juga, masih seputaran dunia2 supranatural di Amrik, dan exorcism. Sebenernya gue agak males nyeritain filmnya ini disini abis masih keingetan boneka Annabelle yang hits dari film ini, sama pas exorcismnya sih. Dari semua film horror yang pernah gue tonton, menurut gue yang paling bener2 serem ya ini, The Conjuring ini. Film ini bener2 sukses bikin gue sipit2in mata biar keliatannya setengah2 doang selama filmnya. Dan pas proses exorcismnya pun gue cuma bisa bengong. Menurut gue ini juga film exorcism paling bagus yang pernah gue tonton, karena bener2 ditunjukin jelas prosesnya, bener2 gak failed efek2, soundnya, dan tentu aja setannya. Hahaha. Ini baru setannya bener2 serem, bahkan pas si istrinya kemasukan setannya pun, pas lagi proses exorcismnya itu bener2 keliatan jelas dan serem banget perubahan2 mukanya. Gak heran deh ya Conjuring ratingnya 8 di imdb hahaha.
Kesimpulannya apa? Kesimpulannya gue cemen hahaha. Soalnya hampir sepanjang film gue ngeliatnya setengah2, nutupin muka, dan teriak2. Ya gitu deh banyak scene2 yang ngagetinnya sih hahaha. Kalo penasaran banget silahkan nonton, abis nonton sih gue udah yang “Gak serem2 banget ahhhh…” Tapi di dalem waktu nonton gue udah stress sendiri kok gak kelar2 filmnya hahahaha…