Jogjakarta, Kuliner

Serafin Coffee & Patisserie

Hai.. Hai masih dari Jogja nih. Sore2 bingung mau kemana, dan akhirnya mutusin untuk ngopi sekalian cemil2 cantik sama temen gue. Pilihan dia adalah Serafin Coffee & Patisserie. Yes! Berhubung gue belom pernah nyobain ini, jadilah kita kesini. Dan lagi kata temen gue Serafin ini punya red velvet yang enak. Let’s see! 😀

Serafin Coffee & Patisserie ini adanya di Jl. Pakuningratan No. 40, gak jauh dari Tugu Jogja. Pas nyampe, kesan pertama? Keren! Bangunannya kaya rumah2 tua jaman belanda gitu, dan pas masuk interiornya menurut gue keren banget. Bener2 coffee shop yang homie banget. Bangku2 dan meja2nya dari kayu, dan ada banyak ornamen2 lucu di dalemnya.

Lucu kan interiornya? Bagus banget sih menurut gue. Cozy banget lagi. Kreatif deh, lampu2 gantungnya lucu, kursi2nya antik2 jaman jadul banget gitu. Buat menu2nya Serafin Coffee & Patisserie ini nyediain banyak macem cake2, kaya rainbow cake, red velvet, green tea cake, dll. Ada banyak cupcakes2 juga, macarons juga ada. Buat minumannya, banyak coffee2, ice tea flavour, ice blended, juice, dll.

Gue pesen Ice Caramel Latte dan Red Velvet. Temen gue pesen Ice Peach Tea dan Choco Eclair. Rasanya? Enak!!! Caramel Lattenya enak. Red velvetnya juga enak, gak enek sama sekali, cheese nya juga soft banget. Gak beda jauh lah sama red velvetnya Convi*i*m yang masih tetep the best menurut gue. Hehehe 😛

Red Velvet IDR 25K
Ice Caramel Latte IDR 19,5K

Jadi…. Serafin Coffee & Patisserie ini menurut gue recomended! Cocok banget buat tempat ngopi2 sore sambil ngemil2 di Jogja. Suasananya adem, enak, nyaman, wifinya juga kenceng *penting lho ini* hahaha… Harga juga standard kok. Asik lah boleh banget dicoba! 😀

Advertisements
Holiday, Jogjakarta, Kuliner, Trip

Jogja Trip ; Review Kuliner Part 2

Naaaah ini lanjutan part 2 nya.. Buat yang belom baca part 1 nya, ada disini. Ini masih lanjutan yang kemaren nih. Masih review2 kuliner seputaran Jogja. FYI, review ini berdasarkan penilaian gue ya, dan berdasarkan recommend orang2 juga jadi kalo someday ada yang pada nyobain dan gak setuju ya gapapa. Bebas – bebas aja dong, selera kan beda – beda 😀

 

PASTAGIO

Nah kalo kemaren udah yang tradisional2, sekarang yang international deh. Pasta Gio Warung Pasta & Roast Chicken. Sekilas namanya pasti standard deh ya. Orang2 juga pasti bakal tau tempat makanan apa ini. Tapi ada yang beda dari Pasta Gio ini. Kalo makanannya sih ya paling banyak pasta and meat. Tapi setelah gue cobain beberapa tempat makan pasta disini, yang paling enak sih si Pasta Gio ini. Serius deh. Ini adanya di Jl. Ngelempang Lor BI No. 4 Ngaglik, Sleman. Agak susah emang nemuin si Pasta Gio ini, tapi kalo niat pasti ketemu kok hahaha, daerah2 seputaran Monjali situ deh.

Pasta Gio ini ada di kaya semacem garasi belakang rumah gitu. Tempatnya kebuka, interiornya kayu2 yang homie banget, dan open kitchen. Pokoknya sederhana gitu deh, tapi enak tempatnya. Buat menu2nya, mereka nyediain beberapa pilihan pasta, roast chicken, meat, starter, snack, desert and beverages.

Kemaren yang gue kesini sama temen gue, kita pesen Onion Ring, Fettucini Stroganoff, Beef Medallion, Ice Tea & Ice Lemon Tea.

Onion Ring IDR lupa gak ada di menu
Beef Medallion IDR 40K
Fettucini Stroganoff IDR 35,5K
Ice Tea & Ice Lemon Tea IDR 5K

Rasanya? Enak semua dong pastinya.. Fettucini Stroganoffnya enak banget, pastanyaal-dente, beefnya enak, brown saucenya enaaak banget. Ditambah lagi atasnya dikasih potongan keju jadi bikin makin tasty. Beef Medallion gausah ditanya, enak banget. Beefnya enak dan empuk, spaghetti pesto dan onion ring sebagai side dishnya juga enak. Onion Ringnya juga gue suka banget. Garing, dan rasanya pas. Pokoknya pas deh semua! 😀

Harganya? Masih murah cyiiiin tenang aja Jogja gitu… Buat rasa dan harga segitu, menurut gue tentu aja worth it banget. Sukses deh Pasta Gio ini, mereka bikin tempat makan kaya gini dengan harganya yang sangat affordable. Gue sih pasti akan kesini2 lagi kalo ke Jogja! 😀

 

KALIMILK

Kalimilk, Kaliurang Milk. Yang udah pernah ke Jogja kayanya sih pasti tau ya Kalimilk ini. Gue pengen review ini karena gue suka aja, dan tiap ke Jogja gue ga bakal bosen kalo ke sini.  Kalimilk ini di Jogja cabangnya so far ada 3 yang gue tau. Di Monjali, Jalan Kaliurang, sama di Jl. Seturan. Setiap gue lewatin pasti selalu rame.

Ini sebenernya bukan tempat makan, lebih ke kaya tempat ngemil2 gitu aja. Yang spesial dari Kalimilk ini adalah menunya dia yang paing recommend itu Susu Murni. Susunya ada 2 yang susu sapi dan susu gajah. Nah loh! Gue sih waktu pertama kesini sukses dikerjain temen gue mesen susu gajah. Gue udah panik aja gitu harus banget gue minum susu gajah? Makjaaang.. Huahahaha… Ternyata susu gajah itu Cuma sebutan aja untuk susu yang ukurannya gede. Jadi yang ukuran biasa namanya susu sapi, dan yang ukuran gede namanya susu gajah.
Buat susunya, Kalimilk ini punya banyak banget rasa yang menurut gue semuanya enak. Gue belom cobain semua sih, tapi kata temen gue enak2 semua. Ada rasa buah2an kaya blueberry, mango, durian, dll. Ato rasa lainnya kaya hazelnut, caramel, mocha, dll. Favorit gue so far masih si susu rasa cookies. Buat cemilannya, mereka nyediain banyak cemilan2 kecil, mulai dari roti panggang, french fries, dan yang paling recommend adalah risol keju!!! Whoaaa risol kejunya ini enak banget loh!!!
Pas kesini kita pesen susu rasa green tea & coffee yang sapi (medium), risol keju sama roti panggang keju susu. Gue enggak pesen susu rasa cookies soalnya mau nyobain yang rasa lain hehehe.. Rasanya gausah ditanya deh, susunya enak semua. Gue sampe nambah 1 gelas lagi yang rasa green tea hahaha :p
Kalimilk Greentea Medium IDR 10K
Kalimilk Coffee Medium IDR 8K
Risoles Keju IDR 10K
Pas dipotong kejunya meleleh dan ini enak banget loh :p
Roti panggang keju IDR 5K
Design interiornya simple, sederhana, homie, dan nyaman banget.  Emang enak deh duduk2 ngobrol2 disini sambil minum susunya dan ngemil2 cantik. Harga mah gausah ditanya deh, murah kok. Pas banget udah buat jadi pilihan tempat nongkrong sore2.

GUBUG MAKAN MANG ENGKING

Kalo kata orang save the best for the last kan? Ini yang paling bagus nih.. Yang paling wajib dicoba di Jogja. Sebenernya di Jakarta juga ada sih, kalo gak salah baru di Depok deh. Tapi tempatnya gak sebagus disini. Dan berhubung lagi di Jogja, dan beberapa orang udah sangat amat merecommend tempat makan ini, yaudah gue cobain deh.

Gubug Makan Mang Engking ini termasuk salah satu resto yang populer di Jogja. Walopun daerahnya agak di luar kota Jogja. Tepatnya di daerah Godean, Kecamatan Minggir, Desa Sendangrejo. Sepanjang jalan menuju kesana udah disuguhin pemandangan sawah2 yang luas banget. Seger kan mata liat yang ijo2 gini. Resto ini ada di tengah2 suasana pedesaan yang adem banget. Bangunan restonya sendiri semuanya didominasi bambu, dan di bawahnya ada kolam2 ikan dan udang. Pas masuk gue speechless sih, area restonya gede banget, dan ada banyak saung2 untuk pilihan tempat makan. Gue dan temen2 gue pasti pilih di saung2nya dong… Oiya kita bisa kasih makan ikan juga lhooo, beli makanannya ke kasir terus kasih makan ikannya. Ikannya banyak banget, gendut2, lucu hahahaha

Berdasarkan recommend, menu yang spesial dari si Mang Engking ini adalah seafood, lebih tepatnya udangnya. Katanya udangnya enak banget. Gue kesana ber 5 dan kita sekalian pesen banyak untuk di share. Kita pesen udang bakar madu 2 porsi, cumi goreng tepung, ikan gurame bakar kecap, tahu goreng 3 porsi, dan karedok. Buat minumnya kita pesen aqua botol, es kelapa, dan es cincau. Gak disangka2 makanannya datengnya lumayan cepet lho, pas banget kita lagi pada kelaperan hahahaha…
Rasanya gimana? Enak banget. Udang bakar madunya, juara banget gak boong. Hahaha.. Udangnya gede2 dan bumbunya pas banget. Gurame bakar kecapnya juga enak tapi agak terlalu kering. Tahu gorengnya enaaaak, asin2 gitu. Cumi goreng tepungnya enak banget bener2 krenyes2 pas digigit. Overall semuanya enak banget deh!!!
Menurut gue sih tempat ini emang recommended banget! Kalo harga ya emang agak pricey, tapi dimana2 juga ada harga ada rasa kan pasti. Kita makan ber5 total kerusakan IDR 400K, lumayan kan. Dan lagi makan sambil disuguhin pemandangan yang adem gitu sih menurut gue worth it lah. Hehehe… Habis selesai makan, kita masih duduk2 santai ngobrol2 di saungnya, sambil lihatin pemandangan, sambil ngasih makan ikan. Seru banget kan?! Betah gue sih lama2 disini hahaha.. Wajib banget didatengin deh kalo lagi ke Jogja.
Udah nambah lagi kan review kulineran seputaran Jogja gue hehehe… Masih banyak sebenernya tapi nanti2 lagi deh yaaa hehehe… 😀
Sahabat gue sekaligus tour guide tempat makan2 enak disini 😛
Holiday, Jogjakarta, Kuliner, Trip

Jogja Trip ; Review Kuliner Part 1

Holaaa… Masih seputaran Jogja nih *busyeeng reee kaga pulang2 hahaha*, kali ini mau review beberapa tempat2 enak disini. Tiap gue ke Jogja itu temen gue akan selalu bawa gue cobain tempat2 makan yang enak disini. Enak dari segala sisi ya, rasa, tempatnya, harga dll. Sebenernya tiap gue jalan2 kemana pun pasti tujuan gue adalah makan *cetek*. Sampe temen gue nanya apa gue gak mau ke tempat2 wisata yang bagus2 gitu? Ya mau aja gue mah, namanya juga jalan2, tapi tetep sambil nyari tempat makan dong yakan 😀 😀
Setelah beberapa kali kesini sih gue punya beberapa tempat makan yang gue gabakal bosen kalo tiap ke Jogja harus banget didatengin lagi. Misalnya ada Kalimilk, Ayam Geprek Bu Rum, Gudeg Pedes Bu Tinah, Nasi Kuning & Lontong Opor Bu Tuti…
Nah sekarang gue mau review beberapa tempat enak yang gue coba disini.. *yuk mariiiiii
IGA SAPI BALI
Iga Sapi Bali! Namanya kurang ajar kece ya huahahaha… Ini recommend temen gue, katanya sih enak banget. Akhirnya cobain lah makan disini kan. Iga Sapi Bali ini adanya di Jl. Umbul Permai, Mudal, Sariharjo, Ngaglik, Sleman. Panjang bener ya hahaha… Tempat makannya gak terlalu gede tapi eye catching bgt karena di dominasi warna merah. Kata temen gue menu yang paling recommend di Iga Sapi Bali ini tentu aja Iga Sapi bumbu bali.
Karena kita kelaperan banget belom makan dari siang, langsung lah kita pesen gak pake lama. Kita pesen Iga Sapi Original (bumbu Bali & sizenya gede), Ayam kecombrang, Plecing Kangkung, 2 nasi, aqua dingin dan ice lemon tea. Pas dateng, gue agak kaget karena size si iganya ini emang gede. Untungnya temen gue bilang pesennya 1 aja untuk dishare. Menurut gue sih emang gede iganya, tapi kalo buat yang makannya lebih banyak dari gue hahaha ato buat cowo2 sih pasti bisa ngabisin 1 porsi ini.
Iga Sapi Bali IDR 45K
Ayam Kecombrang IDR 28K
Plecing Kangkung IDR 9K
Bagaimana rasanya? Enak banget! Ga bohong deh. Lebay yaa.. Tapi serius, iganya soft banget, gampang dipotong, bumbu balinya tasty dan enak banget. Ayam kecombrangnya juga enak. Ayam kecombrang ini tuh ayam disuir2 terus dikasih kaya semacem sambel matah (sambel yang cabe bawang tomatnya diiris tipis2 gitu). Plecing kangkungnya enak banget, bumbunya berasa, dan kangkungnya masih garing2 gitu. Walopun gue cemen gak bisa makan pedes, tapi ini masih acceptable lah pedesnya.
Untuk soal harga, gue sih akan selalu bilang makanan di Jogja murah2 yah. Iga Sapi Bali ini termasuk murah. Dengan harga segitu dan makanannya yang enak banget jelas sangat amat worth it. Serius deh buat yang lagi jalan2 ke Jogja ini wajib banget didatengin. Very recommended! 😀
GUDEG MERCON BU TINAH
Namanya agak2 menyeramkan sih pas gue pertama kali dateng kesini. Yaaa gue udah beberapa kali makan kesini tiap ke Jogja. Walopun gue gabisa makan semua pedes2nya tapi at least makan juga karena enak.
Sebenernya mungkin di Jogja banyak tempat makan gudeg2 lainnya yang terkenal juga. Tapi si Gudeg Bu Tinah ini juga gak kalah happening kok. Dia adanya di Jl. Kranggan. Tempat gudeg ini bukanya dari jam 8 malem sampe seabisnya.. Walopun letaknya kurang strategis menurut gue karena ada di pinggiran perempatan jalan gitu, tapi yang dateng kesini rame banget, banyak banget mobil2 yang parkir di sekitaran tempat gudeg ini, makin malem makin rame lagi deh.
Disini, kita bisa milih sendiri mau makannya pake apa aja. Yang pasti sih nasi putih yah, terus ada gudegnya, krecek kuah, ayam suir, telor semur, ati ampela, dan tempe orek yang paling pedes sedunia. Oke gue lebay. Tapi emang tempenya ini pedesnya amit2, makanya sampe dinamain mercon. Jadi pedes amit2nya itu bukan berasal dari si gudeg melainkan dari si tempe. Jelas aja gue ga bakal pernah makan tempenya, hahaha eh waktu itu pernah deng skali pas pertama banget nyobain ini tapi ujung2nya gak kemakan karena gue  ga kuat sama pedesnya.
Ada gorengan bakwan, tempe, dan sate2an juga buat nemenin makanan lainnya. Buat minuman mereka cuma ada teh manis anget / teh tawar anget. Gak ada es sm sekali. Kebayang kan pedes2 terus minum anget kaya langsung kebakar gitu hahaha tapi cepet ilang harusnya ya.
Gudeg Mercon Bu Tinah
Rasanya? Enak lah pasti. Kalo engga enak ga mungkin gue bikin reviewnya 😀 Jadi walopun di Jogja banyak tempat makan gudeg lain, gudeg merconnya bu tinah ini wajib dicoba juga, apalagi buat yang suka makan pedes.

BIMA KRODA

Warung Makan Bali Bima kroda. Begitu nama lengkapnya. Berawal dari iseng2an nyari tempat makan babi *maap ya gak halal* di Jogja, kalo lapo2an kan di Jakarta juga banyak ya, tapi kali ini pengen makan babi ala Bali *kelewat bmnya* *sebenernya gue di Bali apa di Jogja sih*. Nah terus ada yang recommend si Bima kroda ini. Jarang banget emang gue nemu tempat makan babi disini, yaiyalah namanya juga Jogja 😛

Singkat cerita, dateng lah kita kesini buat nyobain makanannya. Bima kroda ini adanya di daerah Jl. Sorowajan RT 12 RW 11, Banguntapan, Jogjakarta. Gue sih baru sekali ke daerah ini ya, ternyata punya ternyata daerah ini kaya kampung Balinya gitu. Pas mau masuk ke tempat makannya, ada beberapa orang yang lagi makan disitu dan pake baju ala2 Bali gitu. Bima kroda ini buka setiap hari kecuali hari Selasa. Menu spesial dari tempat ini yaitu Babi Guling, tapi adanya cuma hari Rabu & Minggu siang. Gue kesana hari Rabu tapi karena udah sore, babi gulingnya udah gak ada. Gileeee…

Pas masuk, langsung bener2 berasa Bali banget deh. Warung makannya sederhana banget, ada bau2 dupa, dan langsung disambut sama leak di tembok deket tempat mesennya. Lagu2 yang diputer disana pun ala2 Bali gitu. Menu yang ada disini macem2 kaya nasi campur yang juga recommend, sate babi, ayam betutu, nasi plecing, tum dan lawar merah. Tum ini setau gue adalah makanan yang biasa dibuat orang Bali pas Galungan & Kuningan. Bahan dasarnya daging yang dimasak dengan cara dipepes pake daun pisang. Lawar adalah makanan khas Bali yang dibuat dari daging cincang & kelapa & rempah2 terus dicampur darah babi.

Karena gue gak mau makan tum dan lawar itu, gue cuma pesen Nasi Campur aja. Kalo ada yang mau, nasi campurnya bisa ditambahin tum & lawar juga. Temen gue juga pesen yang sama, nasi campur. Terus kita pesen juga sate babi 1 porsi buat di share.

Itu dia ada si leak di depan
Rame kan
Nasi Campur IDR 14K
Sate Babi IDR 12K

1 porsi nasi campur isiya nasi putih, 1 tusuk sate babi, sayur kacang, kulit babi, sup tulangan babi, dan sambel. Rasanya? Pedes tapi enak. Menurut gue sih kurang keBali2an ya rasanya. Karena gue pernah makan nasi campur Bali yang menurut gue enak banget hahaha.. Tapi ya enak. Yang enak banget itu sate babinya. Pedes manisnya pas, tasty banget deh, dagingnya juga empuk *nulisnya ngiler lagi ini gue*

Harganya juga murah. Lumayan lah si Bima kroda ini, berhubung susah kan tempat makan nasi campur di Jogja, jadi kalo ada yang kesini dan bm pengen nasi campur / sate babi harus kesini. Sayang banget gue gak nyobain babi gulingnya, next time kalo kesini lagi harus nyobain hehehe…

Segitu dulu aja ya, udah kepanjangan ini postingannya hahaha… Nanti disambung lagi di Part 2 nya. Tenaaaang… Masih banyak kulineran Jogja yang akan gue posting… 😀

Holiday, Jogjakarta, Kuliner, Trip

Jogja Trip ; Prawirotaman

Akhirnyaaa… Akhirnyaaa gue ke Prawirotaman!!!! Huahaha.. Udah beberapa kali ke Jogja, gak jadi2 terus mau ke daerah sini. Soalnya temen gue tinggalnya di daerah Utara, sedangkan Prawirotaman ini ada di daerah Selatan, dan buat orang yang udah lama tinggal di Jogja itu kalo dari daerah utara mau ke selatan kayanya berasa jauh. Tapi buat gue yang udah hatam sama Jakarta, itu sih gak jauh2 banget dan lagi Jogja kan gada macet2an yang kaya Jakarta hahaha..

Sabtu sore kemaren karena lagi sedikit nyantai, akhirnya temen gue bawa gue ke daerah sini.. Lebih karena kasian sih gue udah bolak balik Jogja belom nginjek sini 😛

Prawirotaman ini salah satu daerah di Jogja yang jadi tujuan utama bule2 kesini (selain malioboro). Jadi kalo udah masuk daerah sini pasti banyak banget deh liat bule lalu lalang. That’s why sering juga disebut2 “kampung turis”. Kalo di Bali itu persis seperti Legian & Kuta. Kalo di Jakarta kaya daerah Kemang, atau Jl. Jaksa. Seputaran Prawirotaman ini pun cukup mirip sama tempat2 diatas. Banyak cafe2, restaurant, lounge, dan yang paling terkenal banyak banget hotel murah di daerah sini. Buat yang ke Jogja dan cari2 hotel murah di daerah kota, rame, dan banyak tempat2 nongkrongnya, boleh dicoba daerah Prawirotaman ini.

Karena masih sore2 baru mau maghrib gitu, kita mutusin buat duduk2 cantik ngopi2 dan ngemil aja. Buat mutusin mau duduk dimana aja susah banget loh. Kita sampe muter2in daerah Prawirotaman ini karena banyak banget cafe2nya. Kata temen gue sih ada beberapa pilihan yang enak disini. Ada Ministry Of Coffee kalo buat tempat ngopi2, duduknya enak, wi-finya kenceng, dan nyaman juga. Atau ada lagi Via-Via Cafe. Ini lebih ke restaurant and lounge ya, soalnya banyak minuman beralkoholnya juga. Tapi ada juga makanan2 berat dari Indonesian sampe Western. Tempatnya juga asik, banyak banget bule lagi nge-beer2 di dalemnya. Hmmm ada lagi Aglioo! Pizza & Pasta. Udah jelas dong ya isi makanannya apa hahaha..

Setelah ribet nyari2 tempat, kita mutusin buat nyobain Lotus Mio. Berhubung temen gue juga sempet liat cafe ini dan mau nyoba belom sempet, akhirnya pas lewatin langsung lah kita mutusin disitu aja. Dari luar tempatnya enak, adem keliatannya. Ada indoor & outdoornya. Kita milih untuk duduk di outdoor biar bisa sambil lihatin bule2 ganteng seliweran jalanan dong (apaaaa sih gak nyambung hahaha).

Karena belom mau makan malem, dan lagian kita berencana makan malem di tempat lain, akhirnya kita pesen cemilan2 aja. Gue pesen Lotus Mio Apple Pie with a scoop of vanilla ice cream, dan temen gue pesen Pesto & Mozzarella Bread. Minumnya kita pesen Ice Capuccino dan Ice Mochacino. Rasanya lumayan lah, apple pienya cukup enak walopun pie nya agak sedikit enek karena lembek gitu. Pesto  mozzarella breadnya enak. Kejunya banyak banget diatasnya tapi gak enek sama sekali. Minumannya dua2nya enak.

Apple Pie with Vanilla Ice Cream IDR 26,5K
Pesto & Mozzarella Bread IDR 22,5K
Ice Capuccino IDR 22,5K & Ice Mochacino IDR 25,5K

Abis dari Lotus Mio kita langsung cabut mau makan malem……. Hahaha maklumin aja ya kita emang doyan makan. Kita makan di Gudeg Pedes *nanti kalo sempet mau bikin postingan sendiri tentang ini soalnya salah satu tempat makan gudeg yang happening juga di Jogja*

Agak sedikit melenceng nih, gue udah mulai hafal jalanan disini dong *bangga* udah mulai tau jalan2 kalo mau kemana gitu, mau makan ditempat2 yang gue udah kesana, lama2 postingan gue isinya jogja2an melulu nih, lama2 gue pindah sini juga nih hahaha… Gue sih masih suka sama Jogja karena apa2 murah ya, macem laundry, mana bisa nemu laundry kiloan di Jakarta dengan harga Rp 3000/kg tapi bagus bersih wangi dan sehari langsung jadi??? Di Jakarta paling gak Rp 6000/kg dan itu pun gabisa dijamin bersihnya. Terus juga kemana2 gak macet2an kaya di Jakarta, mau daerah Selatan atau Utara punya banyak tempat2 makan yang asik, enak, dan gak seribet Jakarta.

Kalo disuruh tinggal sini sih gue mau2 aja, paling yang gue pikirin cuma 1. Mall nya dikit banget kakaaaakkk. Gak kaya Jakarta yang Mallnya bertebaran dimana2. Jadi sebenernya gue cinta juga lah pasti sama Jakarta, dan akan mikir kalo harus cabut dari Jakarta dan pindah kesini *hahaha labil*

Holiday, Jogjakarta, Trip

Jogja Trip ; Pantai Indrayanti

By the way, sebelumnyaaaa… I’m on holiday! Hahaha orang2 mah liburannya udah dari pada kapan tau ya, gue malah baru liburan sekarang.. Kemana? Lagi2 ke Jogja, hehehe… Abis bingung mau kemana, dan tiba2 temen gue yang di Jogja juga nyuruh dateng, bantuin dia pindahan rumah.. (Bukan liburan juga ya) hahaha tapi gapapa lah.

Yes! Pantai Indrayanti… Mungkin udah banyak yang denger ya, atau belom? Hehehe gue sendiri sih baru tau nama pantai ini beberapa bulan lalu. Pas lagi browsing2 pantai2 keren di sini, eh nemu artikel tentang pantai ini, dan pas liat foto2nya, udah bertekad banget kalo ke Jogja lagi harus banget ke pantai ini.

Pantai2 di Jogja itu sebenernya banyaaakkk banget loh, tapi paling yang terkenal banget kan cuma Parang Tritis, Pantai Depok, gitu2 kan. Eh ternyata sederetan pantai indrayanti ini banyak lhoo pantai2 yang bagus2 banget.

Deretan pantai2 keren ini ada di daerah Gunung Kidul, tapi masih kesanaan lagi abis Gunung Kidul. Kalo dari Jogja memakan waktu sekitar 2 jam untuk sampe ke daerah sini. Jalan menuju ke sana pun agak sulit untuk ditempuh. Kemaren yang gue kesana sih, kita lewatin Jl. Ring Road Utara, terus masuk ke arah jalan yang ke arah Wonosari. Dari Wonosari perjalanan masih jauh lagi dan ngelewatin banyak hutan2 yang jalanannya bener2 mepet untuk 2 mobil dan bener2 berliku2 kaya percintaan gue jalanan ke puncak. Kanan kiri jalan banyak banget pohon2 kering kerontang gitu, soalnya daerahnya kaya panas gitu. Ngelewatin jalanan dari Wonosari sampe ke daerah Gunung Kidul itu kayaya jauhhhhh banget gak sampe2 rasanya..

Sebelum kita sampe ke Pantai Indrayanti, kita ngelewatin beberapa pantai lainnya, tapi gak masuk cuma lewat doang hehehe. Antara lain ada Pantai Sundak, Pantai Baron, Pantai Ngandong, Pantai Krakal, Pantai Drini, masih banyak lagi deh. Yang jelas kalo mau ke Pantai Indrayanti ini, sepanjang jalan tiap kali ada papan penunjuk jalan pasti gak kebaca tuh Indrayanti. Sekilas tentang namanya, awalnya namanya bukan pantai indrayanti. Indrayanti itu nama pemilik kafe yang ada di pantai itu. Nama aslinya pantai ini Pantai Pulang Syawal, tapi karena nama Indrayanti lebih happening, jadi makin lama orang2 nyebutnya pantai indrayanti.

Dari sekian banyak pantai yang ada disana, kenapa kita pilih pantai ini? Karena cuma disini yang ada makanannya hahaha… Jadi di pantai ini banyak cafe2 dan resto di pinggirannya. Soalnya kita sekalian mau makan juga disana dan lagi pantainya emang bagus kok. Seriussss deh 😀

Setelah 2 jam perjalanan, akhirnyaaa akhirnyaaa kita sampe juga di Pantai Indrayanti!!! Kemaren itu gue sampe sana jam 2an, dan cuacanya emang lagi pas banget buat main2 di pantai. Panas terikkkk cyiiiiinnn.

Pas masuk, wah ternyata pantainya luas, dan ada bukit karang di kiri sama kanannya. Pasirnya putih, airnya jernih, dan masih termasuk bersih loh pantai ini. Sebelum pintu masuk, gue sempet lihat ada papan gede yang tulisannya gak boleh buang sampah sembarangan di area pantai ini, kalo buang sembarangan kena denda Rp 10.000. Gak tau deh ngaruh apa engga peringatan ini, tapi area pantainya bersih sih menurut gue..

Bagus ya hahaha
Pantai Indrayanti
Minta fotoin orang, untung bagus hahaha
Udah minta fotoin, 2x lagi mintanya :p
Pipit :*
Suka banget foto yang ini 😀
Kaki nih? Kaki apa kasurrrr? :p
Cafe2 di pinggiran pantainya

Jadiiii, kurang lebih gitu pantai indrayanti ini. Yaaaa gue sih gak terlalu high expectation dari awal, emang gak sebagus pantai2 Bali lainnya sih. Tapi buat yang bm mau ke pantai di daerah Jawa, Jogja, dan sekitarnya pantai di deretan Gunung Kidul ini cukup memuaskan kok. Untuk makanan di cafe2nya ya seafood2 gitu, kalo emang berencana mau makan, mending dari dateng langsung ngambil tempat deh, soalnya nunggu makanannya lama jadi kalo dari awal udah duduk langsung pesen aja mendingan hehehe…

Holiday, Jogjakarta, Kuliner, Trip

Jogja Trip ; Day 5&6

Hmmm gak kelar2 nih ya postingan gue tentang trip ke Jogja kemaren 😀

Day 5. Kamis, 13 Juni 2013.

Karena Pipit hari ini kelas sampe soreee, jadilah gue dan Mas bisa nyantai leha2 bangun siang. Oiya hari ini Brigi pulang abis dari Jakarta, jadi ntar jalan2nya bisa sama dia juga. Karena udah kelaperan, gue dan Mas makan siang di Warung deket rumah. Kata Pipit sih enak dan murah tentunya hehehe. Kita makan nasi rames di situ deh akhirnya.

Anw, gak lama abis makan, si Pipit jemput gue dan Mas dirumah. Habis itu kita cari tempat nongkrong sekalian ngopi2 lucuk hehehe. Sekalian nunggu Brigi kelar kelas. Kita duduk2 lucu di Yo Cafe! Tempatnya deket UGM juga. Kecil cafenya, dan bangunannya jadi satu sama Gedungnya Natasha Skin Care itu lhooo. Kata Pipit sih Yo Cafe ini cakenya lumayan enak.

Gue pesen caramel machiato, sama cinnamon roll. Mau pesen cake, tapi tiba2 gue liat ada cinnamon roll hahaha jadinya pesen itu deh. Si Mas pesen cake apa gitu namanya gue lupa, tapi kaya ada coklat sama cheese nya dan jelly2 gitu dibawahnya. Kalo Pipit pesen cake Cheese Mascarpone.

Cake pesenan Mas
Pesenan gue

Yang di atas itu pesenan Mas, gue lupa namanya apa, tapi pas nyobain lumayan enak dan gak enek. Yang dibawah pesenan gue, nothing special sih tapi caramel machiattonya enak kok menurut gue, kopi sama susunya pas rasanya.

Jam 5an Brigi dateng, gak lama di Yo Cafe itu kita langsung cabut lagi makan malem soalnya udah malem juga hehehe. Karena selama di Jogja gue belom makan angkringan jadi kita mutusin buat makan itu. Hahaha abis kaya gak afdol sih ya ke Jogja gak makan itu. Pipit sama Brigi mutusin untuk makan di angkringan yang enak tapi harganya juga agak sedikit mahal, beda sama angkringan2 lain. Angkringan & Kopi Joss namanya, adanya di deket stasiun tugu di Jl. Mangkubumi. Pas sampe sana rameeee, dan emang banyak yang makan disitu soalnya enak katanya. Angkringan ini nyediain makanan2 kaya nasi kucing, sama berbagai macam sate, kaya sate ayam, usus, kerang, sapi, dll. Ada macem2 gorengan juga. Sayang gue gak sempet nyobain Kopi Joss nya ini yang katanya beda dari yang lain2. So far buat rasa makanannya enak2 semua, dan seru banget pastinya makan di angkringan yang duduknya lesehan gini.

Kita agak lama di angkringan itu, sampe gak sadar kalo udah 2 jam-an disana karna keseruan ngobrol2 hahaha. Abis dari angkringan, kita jalan2 lagi ke Alun2. Soalnya si Mas kan belom kesana hahaha. Dan karena kali ini kita rame kesananya akirnya gue nyobain naik si odong2 itu (yang udah gue post disini) Kalo rame kan gak cape2 amat ya genjotnyaaa hahaha 😀

Di alun2 ini juga kita sempet duduk2 lesehan lagi sambil makan dan minum wedang ronde lagi hehehe. Gila yaaa asik banget emang di Jogja apa2 murah, pacaran juga murah pasti. Tiap malem disini rame, jadi kalo lagi gak punya duit tinggal pacaran kesini aja huahahaha..

DAY 6. Jumat, 14 Juni 2013

Last day in hereeeeeeee!!!!!!!! Whosaaaaah..

Hari ini kita balik ke Jakarta pake lion air flight jam 7 malem, jadi siangnya masih bisa jalan2 dulu sekalian beli bakpia kacang ijooo 😀

Siangan kita lunch di Soto Sapi Pak Ngadiran. Menurut Pipit & Brigi, gue dan Mas harus nyobain makan soto ini karna enak banget tentunya. Tempatnya agak susah dijangkau sih, masuk2 ke dalem2 gitu, gak di pinggir2 jalan raya. Soto Pak Ngadiran ini adanya di Jl. Sancaka CT VII / 120 B, Karanggayam.
 
Tempatnya di rumah gitu dan lumayan gede walopun jalan depannya agak sempit. Kita sampe sana pas jam makan siang, jadi lumayan rame. Dan denger2 sih Soto Pak Ngadiran ini banyak langganannya. Lagi2 sayang banget gak sempet gue foto2 tuh Soto. Tapi emang bener sih pas nyoba, enak bangetttttttttt dan tentu aja harganya murah hahaha..
 
Setelah makan siang, kita sempet jalan2 bentar dan mampir ke Gardena. Semacem dept. store Jogja yang dalemnya jualan apa aja hahaha. Gardena ini 3 lantai dan tiap lantai jualannya beda2. Lantai 1 itu supermarket, dan ada booth2 lain yang jual macem2 juga. Lantai 2 nya itu jualan alat2 tulis dan barang2 buat sekolah2 gitu, lantai 3 jual baju2.
Kelar dari Gardena karna baru jam 3an, kita mutusin buat ke Kalimilk dulu! Woohooo! Akhirnya ke Kalimilk juga. Taun lalu pas ke Jogja udah pernah dibawa kesini sama Pipit dan sekarang kesini lagi. Eh ternyata Kalimilk sekarang cabangnya banyak. Kita ke Kalimilk yang di daerah Seturan. 
 
Nongkrong2 bentar di Kalimilk terus jam 5an cabut ke airport. Eiya sempet mampir ke Bakpia Pathok 75 dulu buat beli bakpia kacang ijo hehehehe..
 
 
Thanks and I’ll see you soon my dearest friend, Pipit
See you Jogja! 😀
Holiday, Jogjakarta, Kuliner, Trip

Jogja Trip ; Day 4

Rabu, 12 Juni 2013

Day 4 in Jogja!

Pagi ini, ato lebih tepatnya udah agak siang, kita sarapan di Kindai. Tadinya mau sarapan di tempat kemaren (Nasi kuning & lontong opor bu Tuti) tapi gak jadi karena si Pipit ngajak nyobain tempat makan Nasi kuning baru yaitu, Kindai Warung Masakan Banjar.

Kindai Warung Masakan Banjar ini letaknya di Jl. Jembatan Merah No 116D. Langsung lah kita kesana sama temennya Pipit, Echa. Sampe sana rameeeee banget dan denger2 sih warung makan ini emang selalu rame. Yang dateng pun kebanyakan anak2 kuliahan Jogja, tapi ada juga keluarga2 gitu. Mungkin karena warung ini terkenal dengan makanannya yang enak dan tentu aja murah meriah.

Begitu dapet tempat duduk, kita langsung dikasih menu2 buat dipesen di kertas yang jadi satu sama nota buat bayar nanti. Emang harganya gak mahal2 sih, muraaaaahhh. Hihihihi, menunya juga macem2. Tapi mereka lebih spesialin ke Nasi Kuning, Lontong Sayur, dan Soto Banjar. Kita semua pesen Nasi kuning dengan topping yang beda2. FYI, topping buat nasi kuningnya pun macem2 tapi gak beda jauh sama tempat kemaren, mungkin ntar rasanya aja yang beda yah. Gue dan Mas pesen Nasi Kuning komplit, hahaha namanya juga mau nyoba kan.

Nasi Kuning komplit 😀

Ini pesenan gue dan Mas. Yang di foto cuma 1 tapi pesennya sendiri2 hehehe. Nasi Kuning komplit ini isinya banyaaak, ada telor balado, ayam bakar bumbu, kering tempe, sambel goreng daging, sambel goreng hati, dan irisan telor dadar diatasnya. Porsi nasi kuningnya juga banyak ternyata. Awalnya sok yakin gitu gue bakal abisin, eh ternyata gak mampu. Kalo rasa, ya cukup enak lah, walopun menurut gue gak seenak tempat kemaren hehehe. Tetep kalo tempat sarapan nasi kuning & lontong itu masih Warung Bu Tuti juaranya hehehe 😛

Habis makan di Kindai, kita cabut nganterin temennya Pipit si Echa itu balik ke kampus, terus jemput temennya Pipit yang lain, Rika sama Gio dan langsung meluncur ke Merapi…. WOOHOOOO!!!

Ceritanya kita mau main2 ke Taman Nasional Gunung Merapi ini mau lava tour sambil offroad gitu.

Perjalanan ke Gunung Merapi ini kaya jalanan kalo mau ke Puncak hehe naik2 dan belok2 gitu jalannya. Gak lama kita sampe disana, tapi pas kita ke tempat utk sewa mobil off roadnya ternyata mobilnya lagi abis karena di sewain semua ke SD sama SMP apa gitu yang lagi jalan2 kesitu juga. Dan kalo mau nunggu kira2 masih 1 jam setengah lagi. Phewwww! Gak mungkin kita nunggu kan, karena itu udah jam setengah 3, sedangkan jam 4an itu udah pasti kabut turun dan udah gak boleh jalan2 lagi sekitaran Gunung Merapinya. Akhirnya kita gak jadi lava tour deh. Yaudah kita jalan2 aja sekitaran situ dan masuk ke jalanan yang menuju ke Air Terjun disitu tapi gue lupa namanya apa 😀

Taman Nasional Gunung Merapi
Ada monyet2 juga loh hahaha
Pada akhirnya gue nyerah gakuat jalan ke atas ke tempat penangkaran  burung apa gitu,
akhirnya turun dan duduk2 lucu sambil makan es krim hahaha

Jam udah nunjukin pukul 4, udah mulai ada pengumuman buat yang pada masih di atas utk cepet2 turun, soalnya bentaran lagi kabut turun. Iya emang katanya kawasan Taman Nasional Gunung Merapi ini tutup jam 4, lewat dari itu udah gak bisa masuk soalnya kabutnya bisa tebel banget katanya. Yaudah kita langsung cabut aja dari situ dan kemanaaa??? MAKAN! Hahaha makan lagi! Kali ini si Pipit mau ngajak gue dan Mas makan Ayam Geprek

Hahaha pemikiran gue ayam geprek itu ya gak jauh beda sama ayam penyet, namanya aja udah geprek pasti ayamnya di geprek2in terus dikasih sambel2an. Cabang Ayam Geprek ini banyak di Jogja, tapi kita makan yang di deket UGM. Gue lupa nama daerahnya apa. Habis parkir, kita harus ngelewatin jembatan dulu baru nyampe ke tempat makannya. Tempatnya sederhana banget, ya kaya warung2 makan biasa, atepnya masih sabut2 daun kelapa gitu, terus meja2nya juga bambu dan kayu2.

Jadi Ayam Geprek ini tuh, ayamnya di orak arik, dicampur telor pas digoreng, terus dikasih sambel. Tapi sambelnya kita bisa milih mau berapa banyak cabe yang dipake. Okey, buat gue yang gak bisa makan pedes gini, gue cuma pesen pake 1 buah cabe aja. Anjiiir cemen hahahaha gapapa deh daripada gak kemakan tuh ayam kalo kepedesan yakan. Yang jadi juara, temennya Pipit, si Rika. Dia pake berapa banyak cabe coba? 15! Iya 15! Gilaaaa.. Pas gue makan, itu aja udah berasa banget pedesnya. Gak sampe lebay sih karena cuma 1 biji cabe doang, tapi itu aja udah berasa, gue mikir gimana si Rika yang sampe 15 biji 😀

Habis makan ayam geprek, karena si Pipit ada urusan bentar, jadi gue dan Mas di drop di Malioboro. Emang kita mau kesana sih, berhubung si Mas pengen jalan2 yang bisa jalan kaki yaudah paling bener ke Malioboro. Bisa jalan kaki dari ujung ke ujung sekalian liat2 😀

Beneran aja loh sampe Malioboro kita langsung jalan aja dari ujung tempat nyampe sambil liat2 kali aja ada yang bisa dibeli. Tapi gue gak se liar taun lalu, bisa2nya brangkat cuma bawa 1 tas, pulang2 dr Jogja bawaan gue jadi 3 tas sampe pake bagasi gara2 kalap belanja2an di Malioboro sama Progo hahahahaha… Kali ini lebih nyantai, cuma ada beberapa barang yang mau gue cari disini, Mas juga gak bm-an jadi santai. Sambil jalan2 gue nyari warung yang jualan lumpia semarang, dan ketemu! Hehehe yaudah kita mampir bentar dan makan lumpianya. ENYAAAAAKKKK!!! 😀

Setelah hampir 2 jam-an gue dan Mas keliling2 Malioboro, sempet mampir ke Mirota Batik yang di Malioboro juga dan berujung jadi beli barang2 lucu gak penting hahahaha. Kita mutusin buat duduk2 ngopi cantik di Indische Koffie. Si Pipit pernah bilang kalo pas ke Malioboro suruh nyobain cafe ini. Yaudah kita kesana aja karna udah capek juga muter2.

Indische Koffie ini adanya di Jl. Malioboro paling ujung, di dalem benteng Vredenburg. Jadi kita masuk ke dalem bentengnya, pas di tempat beli tiket, belok kanan langsung ketemu deh cafe ini. Pas masuk sepiiiiiii banget, cuma ada 1 table yang keisi di luarnya. Tempatnya bagus banget lhoooo, jadul2 gitu karena masih sebangunan sama benteng vredenburg ini. Pas gue liat dalemnya juga keren, desain meja2nya jadul banget pokoknya macem jaman2 Belanda dulu lah. Sayang banget tempat bagus gini tapi sepiiii.

Karena masih kenyang, kita gak pesen main course. Gue cuma pesen Indische Ice Chocolate sama Kaya Toast, sedangkan si Mas pesen black coffee americano. Overall semua menu yang gue dan Mas pesen enak dan gak mengecewakan. Soal harga? Affordable juga dong pastinya. Harga standard cafe lah ya. Tapi tempatnya asik banget. Cocok banget kalo buat duduk2 santai, ngobrol2 sm temen2, ato pacaran! Hahahaha..

Kaya Toast, Indische Koffie
Indische Ice Chocolate

Habis dari Indische Koffie ini, kita balik pake taksi. Karena ada beberapa masalah, ya satu dan lain hal yang gak bisa gue jelasin disini hahaha, jadi kita balik pake taksi. Enggak sih, nyamperin Pipit dulu di Snap Cafe baru kita pulang kerumah.