Tentang Pertemanan

Ini postingan udah lama banget nangkring di draft, gue liat dari bulan Mei deh tapi gak kunjung di publish. Lebih tepatnya karena belum kelar sih hihihi.. 
Soal pertemanan ini kan termasuk masalah sensitif ya apalagi buat cewe2. Jadi gue mau cerita2 soal pertemanan ini. Bukan karena ada masalah kok, tapi karena sekarang2 ini gue bener2 berasa bisa diitung pake jari temen2 gue yang masih ada. Masih ada yang dalam artian bener2 masih keep in touch sama gue ya. Nah keep in touchnya juga yang bener2 masih ngobrol atau ketemu walaupun jarang, bukan yang cuma basa basi negur say hi di WhatsApp atau socmed lainnya. 
Gue dulu termasuk orang yang punya banyak banget temen. Ya soalnya kan gue anak gaul jakarta huahahahaha *langsung pada males baca* *terus diunfollow orang2* :p. Dari jaman sekolah sampe kuliah temen gue itu banyak banget. Tapi kalau sahabat sih emang cuma beberapa aja dan masih sampe sekarang juga. Temen2 gue itu pun terbagi2 dalam beberapa kelompok, kaya misalnya temen sekolah, temen kampus, temen kosan, temen gereja, temen main banyak lah. Jadi kan ada kumpulan2nya sendiri gitu. 
Waktu itu pas masih kuliah, karena gue ngekost sama temen2 sekampus juga jadi ya kita semua emang deket banget. Gimana gak deket, bangun2 yang diliat mereka, ke kampus bareng, di kampus nongkrong bareng, pulang kosan bareng, pas mau tidur mereka2 juga yang diliat jadi otomatis kita semua deket banget. Suatu hari Mas pernah bilang ke gue kalau kedeketan gue sama temen2 gue itu juga ntar bakal merenggang dengan sendirinya, apalagi kalau udah pada lulus. Sebenernya sih gue tau itu semua bakal kejadian, tapi waktu itu gue masih yang gak mau mikirin itu dulu gitu lho. Gue tau kok pertemanan itu ada circlenya, dan akan terus berubah2 sembari kita menjalani kehidupan asikkkk :))))
Dan ya bener aja, abis pada lulus, pada pindah semua satu2 dari kosan, udah pada kerja, dan gue pun akhirnya married. Yaudah langsung pada lose contact lah semua. Walaupun kita masih punya satu group chat line gitu sih jadi masih sering ngobrol2 juga dan kadang2 mereka2 masih pada ketemuan dan nongkrong bareng. 
Guenya sekarang jujur aja jadi ngerasa makin jauh sama mereka. Bukan karena gue yang ngejauhin diri tapi entah kenapa dengan sendirinya kaya jadi beda aja. Ya mungkin karena keadaan dan prioritas masing2 udah berbeda. Di satu sisi, gue masih pengen nongkrong2 sama mereka tapi itu udah bukan prioritas gue lagi. Prioritas gue ya udah pasti keluarga sekarang.
Dari yang dulunya temen gue banyak banget, sampe sekarang gue mikir, ini temen gue pada kemana semua raib satu2 hahaha.. Kan pada akhirnya gue pasti akan masuk ke circle pertemanan yang baru lagi dong. Nah sekarang ini circle yang baru kayanya cuma ibu2 TKnya dedek doang deh yang mana gue juga kagak bisa ikrib sama mereka huahahaha.. 
Sebenernya temen2 gue yang dulu itu juga gak bener2 raib kok, masih ada dan gue tau mereka bakal selalu ada tapi kan udah jarang ketemu, gue juga kalau diajak pergi2 nongkrong malem2 gitu gak selalu bisa. Pasti gue pilah2 deh sekarang. Kalau emang ada baiknya karena misalnya kangen2an gitu udah lama gak ketemu ya sesekali pasti gue ikutan, tapi kalau cuma nongkrong2 atau dugem2an mah udah gak kepikiran gue sama hal2 kaya gitu hahaha.. 
Dari hal kaya sekarang gini ini, gue jadi belajar buat milih temen. Gak berarti milih2 banget sih, tapi milih yang lebih ke kalau memang gue nyaman dan ada nilai positifnya bertemen sama orang itu ya gue jalanin, tapi kalau udah gak ada positifnya lagi mending gue mundur perlahan. Banyak atau sedikitnya jumlah temen gue sekarang udah gak ngaruh lagi. Gue cuma mikir ngapain gue masih punya banyak temen tapi gak nyaman dan gak nyambung buat diajak ngobrol 🙂

Image dari situ
Itulah salah satu alesan kenapa gue seneng banget dengan kegiatan blogging2 ini. Selain bisa mengisi waktu luang, nambah temen juga, walalupun seringnya cuma di dunia maya aja hahaha.. Tapi begitu ketemuan langsung kaya kenal udah lama dan ngobrolnya bisa nyambung karena mungkin udah sering baca cerita atau keseharian masing2 ya jadi berasa kaya udah nyambung waktu ketemu :))

Bukber @ The Playground

Bulan puasa pasti selalu identik sama buka bersama, buka bareng, or you named it deh. Kayanya kurang afdol gitu ya kalo bulan puasa terus gak ada acara2 buka bersama ini. Gue sendiri sebenernya gak ikutan menjalani ibadah bulan puasa, tapi gue selalu dapet undangan2 bukber. Gue sih seneng2 aja diajakin bukber, berarti kan makan2 hehehe. Mulai dari bukber temen SMA, bukber temen kampus, temen ini, temen itu. Banyak pokoknya. Tapi dari semua undangan bukber yang gue dapet, yang bener2 terealisasikan cuma ini, yang lainnya hanya wacana hahaha.

Tadi sore gue berangkat ke PIM untuk bukber sama temen2 lama gue, dulu kita satu kelas di EF dan lumayan lama. Terus udah lama banget gak ketemu, 3 tahun gilaaaa, jadi kita mutusin buat ketemuan sekalian buka bareng. Rencananya yang ikutan itu ber 7 tapiiiii yang nongol cuma 3 akhirnya. Hmmm yasudahlah yang penting ketemu.

Kita mutusin buat makan di The Playground. Gue udah sering banget ngelewatin Playground ini yang di Plaza Indonesia, tapi belom sempet2 nyoba makan disini. Terus kebetulan di PIM sekarang ada, di Street Gallery ato PIM 3 itu loh sebutannya.

Karena lagi jam buka puasa tentu aja rameeee bangettt, tapi finally kita dapet tempat. The Playground ini konsepnya lucu deh, bangku2nya itu ayunan2 anak2 gitu, terus ada juga mainan yang bisa didudukin rame2 terus muter2 gitu loh, gue gatau namanya apa, yang kaya di TK gitu lah pokoknya :p

Img source dari sini. Tapi ini yang di PI, cuma bangku2nya dan interiornya sama

Kita pesen maincourse yang beda2. Gue pesen Katsuki, ini spaghetti gitu, bumbunya creamy, terus diatasnya ada chicken katsu yang digoreng pake telor. Pas dateng gue shock soalnya porsinya banyak banget. Rasanya standard deh, chicken katsunya sih enak. Agak sedikit bikin enek karena bumbunya creamy terus ada telor2nya.

Katsuki 75K

Dua temen gue pesen Fish & Chips sama Chipapenno Capellini. Fish & chipsnya standard deh ya, kata temen gue sih enak, dorinya soft banget dan tasty. Ini juga porsinya gede banget lhooo hahaha. Kalo Chipapenno Capellini ini pasta yang semacam spaghetti tapi ukurannya lebih tipis, rasanya spicy banget, mungkin mirip2 aglio olio ya terus ada udang2nya. Kata temen gue enak, tapi pedessss banget.

Fish & Chips 65K

Chipapenno Capellini 85K

Untuk minum, kita pesennya sama semua, Lychee Ice Tea. Pas dateng, kita agak2 gimana gitu dengan gelasnya. Unik sih, tapi jadinya bikin mikir kaya “Apa deh gelasnya gini” Hahaha… Soalnya ngambil lycheenya jadi susah, terus isinya juga gak penuh gitu ice teanya, gelasnya doang yang gede :p

Lychee Ice Tea 30K

Overall lumayan memuaskan deh ya dinner disini. Tempatnya cukup asik & cozy buat dinner, tapi tadi lagi rame banget karena buka puasa kan, jadi ya berisik2 banget gitu deh hahaha. Kalo soal harga menurut gue standard resto Jakarta, tapi emang agak pricey dikit sih. Oiya The Playground ini juga nyediain macem2 desert, yang terkenal itu martabaknya dengan berbagai topping. Tapi sayang kita gak sempet cobain soalnya udah kenyang hehehe. Next time kalo kesini lagi mungkin akan cobain 😀

The Playground
Street Gallery, PIM 3
Ground Floor