Book Review, Movie Review

The Giver – Between the book & the movie

Pic pinjem dari sini

Ini postingan bukan review buku ataupun film ya, cuma mau cerita2 aja. Tapi kalau ujung2nya jadi spoiler dan mengarah ke review yaudah lah ya gapapa :p

Ada yang udah pernah baca The Giver by Lois Lowry? Atau mungkin tau2 lah tentang bukunya ya. Menurut kalian yang udah baca gimana? Ini kali pertama buat gue baca bukunya Lois Lowry. Sampe gue pikir dia ini awalnya cowok, ternyata cewek hahaha..

Gue baca buku ini karena pas lagi nyari2 buku untuk dibaca di goodreads, ngeliat buku ini dan reviewnya oke banget plus ratingnya cukup tinggi. Nah pas lagi ke toko buku sama Mas pas banget ngeliat si buku ini, langsung lah beli. Bukunya termasuk tipis (200 halaman itungannya tipis kan) bahkan gue bisa kelarin hanya dalam waktu sehari, pake jeda tidur malem sih hehehe. Selain bukunya emang tipis, terjemahannya juga enak, jadi bacanya lancar aja gitu. Walaupun ada beberapa typo tapi gak masalah kok.

Tapi jangan salah, biar kata nih buku tipis, buat gue bener2 bermakna banget. Bener – bener dalem banget dan dapet banget feelnya ketika baca bahkan sampe pas udah selesai baca. Awalnya gue pikir buku ini macem bukunya Mitch Albom gitu, tapi ternyata buku ini masuk ke dystopia modelnya Divergent. (Pas lagi browsing gue sempet baca artikel kalau yang bikin divergent itu salah satu influencenya ya dari si Giver ini).
Berhubung ini bukan review buku, gue gak akan ceritain tentang isi bukunya ini. Buat yang penasaran mungkin bisa baca review singkat ini :
Dunia Jonas adalah dunia yang sempurna. Semuanya terkendali dan teratur. Tak ada perang, ketakutan, atau kesakitan. Juga tak ada yang namanya pilihan Semua orang memiliki peran di Komunitas. Saat Jonas menjadi Dua Belas, dia terpilih menerima latihan khusus dari Sang Pemberi. Selama ini Sang Pemberi memegang ingatan akan rasa sakit sejati dan kenikmatan hidup. Sekarang saatnya bagi Jonas untuk menerima kebenaran. Dan tak ada jalan untuk kembali.

Saat itu menjelang Desember, dan Jonas mulai merasa takut….

Source : website gramedia

Seperti yang gue bilang tadi, buku ini dalem banget.. Langsung jadi salah satu favorit gue. Gue sendiri bener2 dapet feelnya ketika baca, dan bener2 enjoy sama jalan ceritanya. Si Lois Lowry ini kaya gak neko2, jadi dengan buku yang tipis itu dia bener2 memaksimalkan ceritanya. Straight to the point. Kalau mau tau rasanya kaya apa baca buku ini, mending baca sendiri aja deh. Hehehe.. Bagus! Beneran. Gue pun abis baca langsung nyuruh Mas baca juga. Soalnya gue jarang nyuruh Mas baca buku yang gue baca juga kecuali kalau bukunya emang bener2 bagus buat gue. Dan selama ini sih gak pernah salah kalau gue suruh Mas baca. 

Nah The Giver ini juga ada filmnya. Si Mas bilang ke gue dia udah punya filmnya dari beberapa waktu yang lalu, tapi gue bilang gue mau baca bukunya dulu sampe selesai baru kita nonton filmnya. Akhirnya hari Sabtu malem kita nonton tuh filmnya, pas gue udah kelar baca bukunya (tapi si Mas belum baca, jadi dia nonton dulu baru ntar baca bukunya)

Setelah nonton, jujur aja gue kecewa banget. Filmnya gak sesuai ekspektasi gue. Ya memang sih mostly kan film2 yang diadaptasi dari novel gak bakal selalu sesuai sama novelnya. Apalagi buat gue buku The Giver ini tuh bagus banget, jadi ya gue berharap setidaknya filmnya juga akan bagus. Walaupun pasti akan ada beberapa missednya. 

Eh ternyata filmnya bener2 ancur. Ya gak ancur juga sih, tapi jauh lah dibandingin sama bukunya. Buat gue itu film cuma untuk memvisualisasikan kehidupan di komunitas mereka *yang agak susah dibayangin di buku*. That’s it. Selebihnya jauh banget sama bukunya. Jadi mereka kaya tinggal di suatu komunitas yang semuanya tuh sama, penuh dengan peraturan, gak ada lagi namanya hal2 yang ada di hidup manusia normal. Kalau pas baca bukunya kan bisa aja ya bayangin gimana kehidupan dia, tapi di film jadi lebih jelas lagi sih penggambaran kehidupan mereka (walaupun terlalu sci-fi kesannya)

Cuma ya gitu deh karena gue suka banget sama novelnya, bisa dibilang ini filmnya gak ada apa2nya. Dan lagi banyak banget yang beda dari novelnya. Jadi agak gimana gitu ya karena ada beberapa bagian yang diganti gak kaya di novel. Terus jadi kaya ditambah2in sendiri ceritanya, gemes banget gue liatnya malah jadi kaya film cinta2an remaja, padahal di bukunya gak ada sama sekali tentang itu. Gue pas nonton, mikir, ini film kalau orang yang nonton belum baca bukunya pasti gak bakal ngerti deh filmnya terus bakal mikir gak jelas banget ceritanya. Sayang ya, padahal bukunya bagus banget lho. 

Walaupun ini buku genrenya termasuk dystopian, tapi gue tetep recommend untuk dibaca kok. Gak cuma cerita sci-fi dystopian gitu isinya, ada banyak juga pelajaran tentang hidup yang bisa diambil dari sini. Buat yang penasaran, gue sarankan baca dulu bukunya sampe abis baru nonton filmnya ya hahaha. Filmnya sih gak worth to watch, tapi kan pasti penasaran dong abis baca bukunya :)))


Oiya, The Giver ini bukunya ada 4 tapi setelah gue baca2 lagi reviewnya, buku2 selanjutnya ceritanya gak nyambung sama yang pertama ini kok. Mungkin cuma satu seri doang ya tapi ceritanya beda. 

Advertisements