Suka Duka Jadi Tukang Kueh

Berhubung bulan ini bisnis kecil2an gue udah mau setahun jadi mau cerita2 dikit deh. Eh tapi postingannya panjang deng hahahaha skip aja kalau gak mau baca yaa..

Gak berasa yah tau2 udah setahun aja. Awal mulai itu bulan Februari tahun lalu. Dan selama setahun ini walau baru sebentar banget yah, apalah aku hanya remah2 rengginang di bisnis kueh2an ini hahahahaa tapi udah banyak banget ceritanya. Boleh dibilang udah cukup merasakan lah gue susah2nya memulai dan menjalankan bisnis sendiri sembari ngangon 2 bocah, yang satu masih toddler yang super aktif pula.

Dari pas mulai, modal awal gue itu emang gak gede. Karena kalau kaya alat2 itu yah emang udah ada juga dirumah, karena nyokap kan juga emang demen bebikinan kue. Jadi pas awal2 niat mau bakulan kue gue cuma nambah beberapa alat aja. Sembari jalan, akhirnya kebeli deh tuh alat2 baking lain yang gue belum ada, maupun buat nambah2in jumlah alatnya. Karena memang makin kesini yah boleh dibilang makin banyak pesenan, jadi gue nambahin alat2 biar memudahkan proses bakingnya.

Sebenernya awal2 mulai gue gak expect banyak. Karena kan tadinya gue mau jualan kue itu cuma karena gue gak ada kerjaan aja (selain kerjaan gue jd ibu rumah tangga yah hahahaha) terus juga dikasih talenta kenapa engga gue manfaatkan gitu kan yah. So, gue awalnya gak expect banyak yang mau pesen. Tapi makin kesini kok ya ada aja gitu yang pesen. Memang gue berusaha melakukan promo sih, tapi ya sebatas yang free2 aja macem promo di IG ataupun FB. Dan ya paling dari omongan2 aja, tetangga, temen, sodara2, dan temen blogger.

Gue sadar kue2 yang akan gue jual itu masuk ke target market yang menengah ke atas. So dari awal gue udah mempersiapkan diri kalau2 ada yang komplain misalnya kok mahal sih harganya, atau kalau sepi orderan. Apalagi tetangga2 disini, yang kasarnya gue jual risoles mayo 6ribu perak dikata yang beli orang2 kaya kali ya. Huahahaha sabar buk sabar. Bukan mau sombong gimana yah, tapi dari awal jualan gue memang udah berniat mau buat kue2 yang berkualitas, pake bahan2 yang memang bagus. Gue jg udah sempet cek ricek dulu kok pasaran sekitar berapaan. Ya itu semisal risoles mayo kalau buat tetangga2 sini mah gak masuk akal risoles 6ribuan, karena disini banyakan yang jual tuh sekitar 2ribu 3ribuan. Eh begitu udh pada nyobain baru deh bilang ih iya enak ya, lembut gitu kulitnya isinya juga banyak. Yahhh bu itu kulitnya susu telor semua, fillingnya pake smoked beef, keju, mayo, telor gak mungkin dong gue jual 2ribu perak😆😆😆. Sebenernya yang lebih mahal pun juga ada ya, tapi gue coba masuk di tengah2nya aja. Pokoknya gue gak asal nentuin harga tinggi terus untung gede deh. Beneran deh gue mah gak ambil untung banyak, semua murni karena gue demen bebikinan aja jadi gak ada gue terbeban duh untungnya dikit banget yaa hahahaha. Malah kata nyokap, gue tuh nentuin harga suka kemurahan. Melihat bahan2 yang gue pakai memang yang bagus punya plus ongkos capeknya. Cuma ya itu segitu aja udh suka ada yang bilang kemahalan.

Apalagi kalau model cake seperti roll cake gitu yah. Pernah waktu itu ada yang nanya2 kok roll cakenya mahal sih. Fyi ya gue jual roll cake range 100ribuan yang mana buat gue itu untungnya cuma dikit banget loh hahahaha. Karena gue buat roll cake memang pakai resep yang premium punya, telornya aja udah sekilo sendiri, belom butternya, gulanya, tepungnya, creamnya, kejunya atau meisessnya atau caramel nougatnya. Keju kraft atau meisses ceres tau lah ya harganya berapaan hahaha. Nanti kapan2 gue share deh resep2 kuenya.

Sampe sekarang sih kalau ada yang suka blg kemahalan, atau malah nawar harga gitu ya gue santai aja sih. Banyak loh yang suka nawar atau minta kurang. Pernah waktu itu nawar kue kering kaya nastar dan kaastengels. Yaowoh buuuu baru beli keju edam sekilo sama butter wijsman aja udah hampir sejutjut tuh😂😂😂 masa pake ditawar lagi kuenya hahahaha. Ya gue jelasin aja baik2 memang harganya segitu. Bukannya medit gak mau kurangin tapi ya memang udah segitu harganya. Kalaupun gak jadi pesen ya ga apa2 juga. Buat orang yang ngerti kue pasti bisa ngerasain kok bedanya. Yah ada rasa ada harga lah kasarnya kan gitu.

Terus cerita lain lagi, di phpin sama customer hahahaha. Sering banget kejadian, nanya2 mau pesen birthday cake. Udah panjang banget deh chatnya, mau kaya gini mau kaya gitu ribet pokoknya dan masih gue ladenin dengan baik. Sampe gue udah cariin referensi model2 cakenya trus udah mikir dan gambar kira2 kaya gimana maunya. Eh beberapa hari kemudian menghilang. Atau tiba2 dicancel padahal udah dikasih rekapan. Hahahhaa kusediiiihhh kakakkkk… tapi tetap sabar aja seenggaknya gue jadi punya banyak contoh gambar referensi cake buat kedepannya kan. Wah kalau ngomongin tipe2 customer sih gak bakal abis kayanya. Soalnya ada aja yang unik2 hahahaha tapi gak semua begitu sih. Untungnya mostly customer2 yang gue temuin baik2. Apalagi yang udah bolak balik order, gak ada yang rempong. Seneng sih gue sampe sekarang ada beberapa loyal customer yang udah bolak balik order terus kebanyakan pada jauh2 macam sunter, jakbar, dll. Gak mikirin ongkir berarti kan berasa udah cocok yah.

Dari semua duka2nya, yang pasti tetep ada sukanya dong. Gak ada yang ngalahin happynya dapet chat dari customer dan kasih testi bilang kuenya enak, semua suka, bakal repeat order dan komen2 positif lainnya. Apalagi waktu itu pernah ada satu customer gue udah 2x order dan komennya selalu bagus, eh ternyata dia silent reader blog ini juga hihihihi dadah dadah sama sisnya. Waaah puas banget sihhh. Langsung gak berasa capeknya kalau dapet chat kaya begitu hahahaha maafkan lebay. Kadang ada satu dua customer gue yang selalu kasih testi berupa masukan gitu. Misal mba kuenya enak, moist tapi buat saya terlalu manis, next mau order lagi tapi kurangin gulanya yah. Gapapah gue malah seneng banget kalau ada yang kasih masukan atau komen kaya gitu. Jadi next mereka order lagi ya gue buatin yang sesuai request mereka. Pokoknya sebisa mungkin gue ikutin mau mereka deh biar semua senang hahahaha.

Selain itu, setiap kali ngerjain orderan gue anggap sebagai me time gue sendiri. Yah kadang gue emang kerjain semuanya sendirian, kadang nyokap bantuin tapi lebih seringnya nyokap jagain kiddos aja, dan gue kerja sendiri. Atau ya kadang gue nunggu sampe kiddos udah pada tidur baru deh gue kerjain malemnya. Sendiri, sambil ngopi dan dengerin lagu. Hahahaha makanya itungannya me time buat gue. Karena gue bisa ngelakuin hal yang emang gue suka, jadi gak ada beban yah rasanya. Yah walaupun kadang capek, ngantuk, rasanya pengen ikutan langsung bobo aja sama kiddos hahahaha tapi tetep berusaha enjoy aja lakuinnya. Berasanya tetep fun sih karena memang gue suka baking. Sebenernya gue pengen sih cari asisten gitu, tapi kalau sekarang kayanya belum perlu banget. Masih bisa ke handle lah sama gue walau kadang kudu begadangan dan pesen mba2 go-massage hahahaha. Mungkin nanti kalau udah semakin besar, bisa lah gue cari asisten untuk bantu2in. Doain aja ya semoga makin sukses hehehehe.

Jadiii sampe akhirnya udah setahun ini, gue sih bersyukur masih bisa jalanin bisnis kecil2an ini. Meskipun banyak bangettt tantangannya tapi semoga gue tetep bisa lewatin semua deh. Syukur2 kalau sampai bisa punya toko sendiri ahahahahaha. Eh tapi enggak deng, gue sebenernya lebih prefer punya coffee shop nah ntar coffee shopnya jualan kue2 cherish cakes deh *ngayal aja dulu siapa tau kesampean* 😂😂😂

Advertisements

24 thoughts on “Suka Duka Jadi Tukang Kueh

  1. risoles mayo 6ribu perak dikata yang beli orang2 kaya kali ya. – Lo tau Re, waktu gw bagi risol ini ke teman2 kantor (yg waktu itu masih 5rb). Mereka pada ngira malah ini 10rban. karena dari ukuran, tampilan dan rasa mikir ini belinya di toko kue ternama.

    Terus cerita lain lagi, di phpin sama customer hahahaha. Sering banget kejadian, nanya2 mau pesen birthday cake. – Ini gueeee… Hahaha.. Maafkann yaa.. Ciyuummm..

    ntar coffee shopnya jualan kue2 cherish cakes deh – gw melamar jadi kasir yaa (kalo wiken) sama pembukuan (biar gaji dobel).. Mayan dapat sampingan.. Tar surat lamaran menyusul.. *Iman sebesar biji sesawi..hihi

    Like

    • Tapi sedihnya banyak aja yg msh kaget pas nanya harga risol krn buat mereka whatttt risol aje mahal amat 6ribu hahahahah.

      Gapapa kali kakpy dirimu mah gak php lah kan cuma nanya2 aja. Yg php ituh klau udah remfong mau ini itu dllnya begitu dikasih rekapan menghilang whusshhh hahahahaha

      Sumpah amin banget kalo kesampean mah boleh bgt kakpy hahahahahah. Ngayal2 dlu aja yaaaah🤣🤣🤣

      Liked by 1 person

  2. Reeeee. Oma gw salah satu yg bilang soes elo mahal, pas gw kasih coba dia bilang enak, dan isiannya full, gak kopong. Terus malah bilang, temen kamu rugi gak tuh jual segitu. Wkwkwkww.. tapi bener re. Risol skrg mah dijual 5000-an tapi gak ada yg enak. *murni muju, dikasih risol jg gak nolak* hahaha

    Like

  3. Reee tetap maju jaya ya cherish cakenya… Kutaulah suka dukanya re tp kamu hebat euyyy ngerjain sendiri dan itu daily kalau gue kan musiman aja hehee. Btw murer lah risoles 6rb.. Temen gue jual 8rban…

    Like

  4. Rereee.. Keren bgt.. Aku pun mau deh bisnis kue²an kyk kamuhhh.. Bisnis masakan pun mauu. Apa aja deh antara 2 itu. Sukses terus ya Re.. Ntar kapan aku mau nyobain risolles nya ah..

    Like

  5. ya ampun…harga kue aja ditawar, dikata beli di pasar hahahaha… risol kamu enak banget re… waktu aku bagi2 buat temen kantor suami, semua pada bilang enak… jayden aja yang biasa ga doyan begituan ikut makan separo hahahaha…

    Like

  6. Semoga makin sukses ya Re, dan semoga impiannya bisa tercapaaiii aminn. Gue juga berasa lagi PHP in nih hahaha, tapi sebenernya mau pesen kok, cuma timingnya belom ketemu 😛

    Like

    • Yaelah liv elo mah gak php lah hahahahaha kan juga belum fix mau order apa. Ada yg udh heboh chat gue request ini itu bla bla bla eh ujung2nya ilang nah itu baru php hahahaha. Thanks anyway yah liv, amin amin doanya.

      Like

  7. wahh selamat yaa re…bisa bertahan di bisnis perkuehan jaman now…harus kuat2 mental di php in orang yg cuma tanya2 doang, ribut harga mahal lah…bla bla…*saya udah kenyang…hahaha

    Like

  8. Rere salam kenal ya. Pertama kali main ke blog ini. Duh rere salut euy bisa bikin kue/baking. Aku baru kemarin nulis di blog kalo aku gak punya mental jadi pedagang. Mental cupu karena belum mulai udah takut ini itulah termasuk takut dikomplain customer.
    Oh iya aku saban nyoba bakin kue pasti gagal, entah yang bag.atas kegosongan, bantat lah, dll dsb, hahaha emang ndak bakat 🙂

    Like

    • Halo mba imel (eh bener ga manggilnya? Hahahaha) salam kenal juga ya. Thankyou udh mampir kesini. Wah mba dulu aku jg udah melewati yg namanya gagal2 terus pas baking hahahaha, udh gak terhitung brp banyak kue yg berakhir di tong sampah sangking keselnya tapi banyak jg sih yg end up di perut krn sayang bahannya ahhaahha. Tapi mungkin karena memang hobi ya jd kalau gagal makin penasaran pengen nyoba lg sampe berhasil hihihihi ini mah sebenernya memberanikan diri bakulan kue juga awalnya iseng2an mba tp terus jd enjoy so yaudah dijalanin sampe sekarang deh. Semangat mba per-baking-an memang butuh kesabaran😊😊

      Liked by 1 person

      • iya butu kesabaran banget Re, butuh trial dan error sampe akhirnya sukses ya. Nah soal sabar ini yg terkadang aku gak punya, makanya lebih demen bikin yang kukusan karena cenderung anti gagal huehehehehe….. Semoga bakulan kuenya makin laris ya Re…amiiin

        Like

  9. I feel you re
    Beberapa kali pernah di phpin calon customer, pernah juha dibilang mahal kuenya
    Padahal mah orangnya ga tau aja yah effort buat bikin kuenya, belom lagi hias2nya, bahannya dll

    Salut loh re dirimu masih konsisten ga kaya gw angot2an hahaha
    Tetep semangat re, next time mau order risolesnya yah ngiler yg gurih2

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s