Baby A Birth Story Part 2

Lanjutan dari part 1 yang kemarin, yang belum baca bisa buka disini.

Jam 05.00

Gue udah hampir give up, rasanya udah bener2 sakit banget. Makanya kalau ada yang nanya rasanya gimana sih? Paling gue cuma jawab itu sakit tersakit dari semua sakit yang pernah ada hahahaha.. Sangking udah gemesnya, gue nyuruh Mas panggil suster lagi. Begitu dia dateng gue langsung bilang udah gak kuat sus, panggil dokter aja mau SC udah nyerah sakit banget bangetan. Susternya bilang dokternya lagi operasi. Hayaaaah… Di cek dalem udah bukaan 6.

Akhirnya mikir2 bentar sembari ngobrol setengah2 sama Mas dan mutusin yaudah deh coba ILA aja dulu. Dibuatin lah surat pengantar untuk urus admin buat ILA. Dan yang suruh ngurus ke lantai 1 si Mas. Lah terus gue megangin tangan siapa dong kalau Mas ke bawah? Itu soalnya gue udah bener2 gak bisa lepasin tangan Mas. Tiap sakitnya dateng yang mana udah bener2 gak pake permisi dan jeda pasti gue remes tangan Mas kenceng banget. Sampe cincin kawin gue dicopot sama Mas karena sakit ya lecet gitu gesekan sama cincin dia. Susternya akhirnya ninggalin kita bentar karena ngeliat gue yang kayanya gak mungkin ditinggal Mas juga.

Jam 05.30

Si suster dateng lagi dan bilang kalau mau pake ILA mesti urus admin dulu terus baru nanti panggil dokter anastesinya. Gak lama kok karena emang dokternya lagi standby karena ada yang operasi juga kan. Terus karena ngeliat gue yang gak bisa ditinggal akhirnya si suster nawarin dirinya buat gantiin Mas jadi tangannya dia yang gue pegangin biar si Mas bisa kebawah urus admin ILA. Baik hati banget si suster, gue sampe gak enak gitu soalnya si suster badannya kurus banget dan gue remes tangan dia kenceng banget pasti biru2 huhuhuhu maaf ya suster baik hati..

Karena daritadi gue masih tiduran di bed perawatan, jadi disuruh pindah ke bed tindakan. Udah gak sanggup bangun buibu jadi bed digeser terus gue tinggal berguling aja deh sangking gak kuatnya mau bangun..

Jam 05.45

Mulai2 berasa kaya ada yang mau ngedorong dari dalem, udah berasa pengen ngeden gitu. Udah heboh deh gue bilang ke susternya aduh sus ini kaya udah berasa ngeden niiiih.. Susternya cuma bilang sabar bu bentar lagi ya bukaannya belum lengkap. Gue tambah paniknya soalnya si Mas belum balik2 juga. Gue bilang ke susternya dong ini gimana kalau gak keburu nih, tolong panggilin deh sus suami saya huahahaha.. Gak lucu kan anaknya keburu keluar bapaknya kaga keburu liat 😀

Karena gak kuat banget berasa ada yang dorong2, gue sempet ngeden tuh 2x refleks gitu didorong dari dalem. Masih aja si suster cek dalem, mana cek dalemnya mesti pas lagi sakitnya dateng (itu rasanya pengen gue garuk si suster hahaha) Ternyata udah bukaan 8. Nah si suster udah mulai manggilin temen2nya deh dan minta panggilin dokter gue juga. Mulai deh bidan dan suster2 siapin alat2, sementara si Mas belum balik juga.

Jam 05.55

Akhirnya Mas balik bawa approval ILA. Telat ya udah mau keluar hahahhaa akhirnya percuma deh sia2 itu approval ILA. Pas Mas dateng dia bingung juga soalnya gue udah heboh ngeden2.. Dokter dateng dengan santainya, “gimana bu udah mau ngeden?” Gue udah heboh “iya dok udah gak kuat nih..” Dokternya masih sambil siap2 masih sempet2nya nyariin kunci apa gitu punya dia.. “yaudah yuk kita keluarin yaa..” kata si dokter.

Jam 06.00

Udah (maap ya) ngangkang, posisinya udah ready to deliver banget deh hahaha.. Bukaan udah lengkap kata dokter, terus langsung pasang oksigen. Dan si Mas disuruh duduk di belakang gue gitu kaya posisi meluk dari belakang sambil megangin kaki gue biar kebuka lebar.

Jam 06.05

Ngeden pertama sambil dokter teken perut gue. Itu sakitnya udah antara hidup dan mati banget. Seriussssssssss. Berasa hampir putus nafas. Si dokter cuma bilang “ayo bu tarik nafas buang nafas yang teratur yaa, jangan bersuara, rapetin gigi sama gigi, jangan panik” Di bagian itu udahlah ilang semua yang gue baca2 kalau pas mau ngeden tuh cara2nya gimana, ya abis udah gak bakalan keingetan lagi lah sama teknik2 ngeden yang bener, ketutupan sama rasa sakitnya kan..

Jam 06.08

Ngeden kedua. Masih sama belum nyampe juga nafasnya dan belum sampe keluar. Lagi2 gue udah panik sampe lupa caranya nafas gitu, si dokter tetep santai “tarik nafas yang teratur bu, liat saya liat saya jangan panik yaa..”

Jam 06.10

Ngeden ketiga rada panjang dan itu rasanya sakittttttttttttttt banget… “Ayo bu bagus buuu sedikit lagi…” Tapi begitu keluar kepalanya  langsung ditarik sama dokter dan rasanya langsung lega bangettttttttttttt, kaya ada something big keluar dari miss v gitu “udah bu jangan ngeden lagi yaa.. ini anaknya udah keluar” 

Si dedek keluar, langsung digunting tali pusatnya, dilap2 dan dibungkus terus langsung kasih gue peluk. Rasanya gimana? Masih berasa sakit sih, tapi begitu peluk2 dan cium2 gue langsung nangis terharu gitu. Nangis karena inget yaampun sakitnya bener2 sakit lho tadi, tapi liat si dedek keluar, sehat, gak kurang apa2 rasanya ilang sekejap sakit yang tadi… Yaampun beneran masih gak nyangka bisa meluk makhluk kecil yang selama 9 bulan kemarin tinggal di dalem perut gue, dibawa kemana2, yang selalu gerak2 heboh tiap gue sama Mas lagi nonton aaaah dalem hati gue gak berenti bilang Puji Tuhaaaan :”)

dedek1
11 September 2015
Pukul 06.10AM
Berat 3000gr Panjang 47cm
Lahir di minggu ke 40+1 hari

Gak lama terus si dedek diambil suster lagi, dan mulailah gue berasa mules2 dahsyat lagi karena masih nunggu si ari2nya keluar dulu. Setelah keluar terus baru gue dijahit…. Gue nanya dong ke dokter “Dok  jahitannya berapa dok banyak ya??” “Ahhh gaaak, ini mah dikit kok.. Tenang aja bu..” Emang paling bisa deh dese, biar ceritanya gue gak panik gitu kan hahaha.. Tapi karena dibius dikit jadi gak berasa banget sih dijahitnya cuma berasa benang ditarik2 aja gitu. Dan lagi kalaupun ngerasa sakit masih kalah sama sakitnya yang tadi soalnya 😛

Setelah beres semua, langsung deh si dedek dibawa ke gue lagi untuk proses IMD. Pas lagi IMD, nyokap dateng. Rasanya gue pengen langsung bangun peluk nyokap tapi masih lemes. Nyokap sampe nangis terharu gitu deh pas liat si dedek. Lumayan lama sampe akhirnya si dedek bisa nemuin putingnya terus langsung minum. Puji Tuhan lagi ASI gue langsung keluar jadi dedek dapet colostrumnya deh..

Beres IMD dedek diambil suster, karena gue butuh istirahat. Itu baru bener2 berasa lemes, pengen merem, ngomong aja udah setengah2. Sempet minum susu coklat anget dan makan roti beberapa gigit terus gue tidur sebentar. Eh bangun2 gue nangis dong keingetan bokap huhuhuh. Pas lagi nangis si dokter dateng visit, cek cek semua beres gak ada pendarahan dan cuma pesen udah jangan sedih2 nanti ASInya gak keluar. Setelah 2 jam kemudian, gue udah boleh bangun dari tempat tidur, kebetulan pengen pipis. Dibantuin bidan dan si Mas akhirnya gue bisa bangun pelan2 belajar duduk, dan langsung jalan ke toilet.

20150911_102804

Hari pertama langsung rooming – in

20150912_062641

Hari kedua

PhotoGrid_1442199556660

Hari ketiga. Welcome home baby A 🙂

Well, gue cuma mau bilang gue bener2 bersyukur sama Tuhan karena udah dikasih kepercayaan untuk punya anak lagi. Being a mom is not an easy thing to do, but He trust me, even twice. Bener deh gue kaya ngerasa semua yang Dia bikin buat gue itu baik banget adanya. Dari mulai kehamilan yang lancar, bahkan sempet ada masalah di bulan2 terakhir waktu kelilit dan beratnya gak nambah2 itu tapi terus semuanya normal lagi, dan sampe akhirnya gue bisa lahiran dengan normal juga plus dedek sehat, gue sehat dan gue juga bisa recovery dengan cepet. Sungguh, rasanya gak ada abisnya gue bersyukur sama Tuhan.. 🙂

Terima kasih juga untuk Mas karena selalu ada disamping gue. Untuk Nyokap, udah 2x gue ngerasain perjuangan seorang ibu untuk lahirin anaknya dan itu bikin gue lebih lebih dan lebih lagi menghargai nyokap. Juga untuk si kakak yang walaupun sekarang jadi super manja tapi gue tau kok dia sayang sama adeknya. Untuk Bokap, walaupun dia gak keburu lihat langsung cucu keduanya, tapi gue percaya dia pasti lihat juga dari sana kan :”)

Terakhir banget, terima kasih buat semua temen2 blog untuk doanya, supportnya, komen2nya, semoga gak bosen2 ya baca blog gue yang kayanya bakalan makin emak2 isinya hahaha.. Special thanks to Group WhatsApp Blogger Bumil yang beneran deh bikin berasa lebih semangat karena punya banyak temen seperjuangan. Terima kasih ya semua 🙂

PhotoGrid_1443167103475

2 weeks old 🙂

Advertisements

20 thoughts on “Baby A Birth Story Part 2

  1. Reree.. Ini beneran lebih ngos2an dari yg pertama ya Re.. Ahh.. Meski pun sakitnya naujubila gitu gw tetep pen ngerasain 😀

    Banyak selamat sekali lagi ya Re dan mas 🙂 Pengen gendong baby Alvin deh..

    Like

  2. gue merinding Re, haduh gue bayangin pas gue lahiran normal gimana, hahahaha mikirnya kecepetan ya gue (>.<) mana harus laluin namanya cek dalem pula, haiiiyaaaaaa!! tapiiii lega ya Re pas Alvin uda keluar en pas meluk2nya tuh berasa plong bersyukur bgt :'D

    cincin kawin lo masih muat ya Re? cincin gue uda tersimpan rapi di kotaknya dari bulan2 lalu, hahahaha :p

    Like

  3. Selamat ya Re =D
    Cakepnyaaa si dedek. Bule2 gitu yaa mukanya ^^
    Gw keburu ILA jadi gak merasakan sakit yang sakiiiiiiiiiiiiiiiiit banget. Jadi walopun udah pernah lahiran normal gw tetep gak tau rasa sakitnya ngelahirin normal kayak apa hahaha

    Like

  4. Reee dirimu hebat banget sungguhh! Acung 4 jempoll.. Wih gw bacanya meringis2.. Huhu.. Hebat ya perjuangan seorang ibu ituu.. Tapi semua terbayar ya pas liat baby keluar ga kurang suatu apa.. Hihi.. Ganteng banget dede alvinnn ❤

    Like

  5. Azeeeekkk!! Emang ya, menurut gue mulesnya melahirkan itu luar binasa siksanyaaaa…Tapi pas keluar tuh anak, segala yang namanya sakit2 dijait mah kagak ada rasanya huahahahaha. Congrats ya Re, semoga ASI lancar terus, sehat terus ibu dan anak.

    Like

  6. congratz ya rere.. baby alvin nya cakep….hehehe.
    waduh, rasa sakit nya ga kebayang re.. >.<
    tapi syukur semuanya lancar.. semoga sehat2 terus ya mommy & baby alvin. 😀

    Like

  7. Wah selamat ya Mba Rere! Gak kebayang sakitnya bagaimana tapi kebayang perasaan si Mas waktu diremes tanganny dan juga waktu harus urusin ina inu. Baby Alvinnya cakep Mbak Rere…. 🙂
    Semoga sehat selalu ya semuanyaaa 🙂

    Like

  8. Selamat ya mbak, semoga baby nya sehat2 🙂
    Baca ceritanya asli perut berasa kencang bangettttt dan sedikit trauma *habis ngelahirin normal aku mbak 4 bulan lalu, induksi pula hahaha *lutut langsung gemetaran ingat proses persalinan sendiri hahaha

    Like

  9. Aahh rere selamat yaaa..duh cakep bgt dedek nya soooo cuuutee!!!! Kiss kiss xx, wah aku blm sempet nulis ttg lahiran kmren pula hihi…pokoknya enjoy motherhood ya re, gimana nih begafang trs ga kamu?

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s