Baby A Birth Story Part 1

Holaaa I’m baaaack!!! Perasaan beberapa postingan terakhir gue selalu diawali dengan kata2 akhirnyaaaaa bisa nulis lagi hahaha (tadinya mau mulai post ini dengan kata2 itu lagi) abisnya berasa banget sih ini blog makin terlantar belakangan. Sambung menyambung sibuknya sampe sekarang akhirnya bisa nulis postingan yang ini.

Menyambung cerita di postingan terakhir gue sebelum yang ini, kan tanggal 10 September tuh. Itu postingan gue tulis pagi2 sebelum sorenya mau kontrol ke obgyn gue kan, berarti mulainya dari pas kontrol itu aja ya cerita lanjutannya… Oiya ini postingan gue bagi jadi 2 part soalnya kalau dijadiin satu post bakal panjang banget. Jam yang gue tulis disitu seinget gue ya gak pasti banget tapi kurang lebih sama lah.

Kamis, 10 September jam 18.00

Dateng ke RS, daftar ulang, cek tensi dan nimbang terus duduk nunggu dipanggil. Gak lama nunggu terus masuk dong. Dokternya lagi2 nanya belum keluar ya bu. Hahaha ya belum lah dok. Gue bilang sebenernya kan minggu lalu dia udah bilang kalau belum mules juga hari itu pagi2 langsung ke RS aja nanti di induksi, tapi gue bilang sama dia ini gue mau coba kontrol lagi mau konsultasi bisa gak kira2 nunggu lagi at least sampe weekend ini soalnya sebenernya saya agak2 gamau induksi dok. Si dokter mikir2 bentar, udah genap 40 minggu kan hari itu. Akhirnya dia bilang USG dulu deh abis itu cek dalam. Langsung deh gue dag dig dug mengingat cek dalam rasanya sakit2 gimana gitu ya.. Hahaha..

Di USG hasilnya bagus semua. Air ketuban masih banyak jumlahnya, berat si dedek udah 3kg *horrraaayyy*, kepala udah dibawah tapi belum masuk panggul, jantung bagus semua2nya bagus. Lanjut cek dalam, ketauan ya kalau nervous gitu dokternya beberapa kali bilang relax aja bu hahaha.. Nervous takut sakit sama agak2 awkward ngangkang di depan dese huahaha padahal mah dia juga udah bosen ya namanya dokter kandungan. Tarik nafas, buang nafas, ternyata biasa aja kok gak sakit2 amat. Emang dasar gue parnoan aja 😛

Masih sambil ngobok2 tiba2 dokternya bilang, bu ini udah pembukaan 3. Kira2 gini percakapannya ;

Dokter : Bu ini udah pembukaan 3 nih
Gue: Hah beneran dok? *panik*
D: Iya, ibu gak mules2?
G: Enggak sih mules2 biasa aja, paling berasanya perut keras2 gitu tapi saya pikir kan braxton hicks palingan
D: Iyaaaa ini udah bukaan 3, bisa ini mah normal sekarang
G: Hah dok gimana2? *mulai gak fokus* *panik*
D: Ini saya pecahin aja ketubannya ya bu, nanti abis ini ibu langsung ke atas lantai 3 tempat bersalin, langsung urus admin & kamar terus CTG. Bisa ini normal sekarang bu. Sekarang ya?
G: Hah?! Ini sekarang banget? Tapi saya gak bawa apa2 dok! *beneran panik*
D: Ya gampang lah nanti kan bisa diambilin suaminya. Yaudah saya pecahin ya ini ketubannya bu..
G: Iya dok yaudah *pasrah*

Setelah dipecahin mulai deh berasa banyak cairan keluar tanpa permisi gak bisa ditahan2 kaya pipis gitu. Kata dokter ketubannya masih bening jadi masih bagus. Habis itu langsung ke lantai 3 tempat ruangan bersalin dan di CTG. Itu ya selama di lift ke atas ngucur terus gak berhenti, mana gabisa ditahan gitu jadi yaudah pasrah aja celana basah dan gue cuma berdoa semoga gak sampe ngucur ke lantai hahaha..

Jam 19.30

Sampe di ruang bersalin, langsung CTG. Mas balik lagi kebawah urus2 admin dan nyari kamar. Ada beberapa suster bolak balik nyamperin gue pas lagi CTG, masang alat infusan untuk masukin antibiotik, nanya data2 diri, riwayat kehamilan sebelumnya macem2 lah. Terus juga tes alergi karena mau masukin antibiotik. Hasil CTG bagus dan beres CTG karena Mas juga udah beres urus2 admin, jadi gue disuruh nunggu bukaan di kamar aja. Puji Tuhan banget dapet kamarnya VIP jadi enak sendirian. Mana kamarnya gede lagi jadi gue bisa jalan mondar mandir di dalem kamar selama nunggu bukaan. Karena udah aman dapet kamar dan masih lagi nunggu2 bukaan doang, jadi Mas pulang kerumah dulu ambil barang2 sekalian ngasih tau orang rumah. Gak lama Mas balik lagi udah bawa barang2 yang udah gue siapin dari kemarin2 plus tas perlengkapan dedek bayi nanti juga.

Jam 21.00

Nyokap sama si kakak dateng nengokin gue. Sebenernya nyokap gak mau bawa si kakak tapi pas ditelfon gue bilang bawa aja dia. Itung2 mood booster untuk gue sebelum ntar lahiran hihihi..

20150910_222557

Sekitar jam 9an itu juga dokter gue dateng lagi dan ngecek dalem lagi. Ternyata masih aja di bukaan 3. Terus gue dikasih obat pelunak mulut rahim, bentuknya bubuk kaya puyer terus ditaro dibawah lidah gitu dan didiemin aja sampe abis sendiri, mana rasanya pahit pula. Dokter gue juga bilang nanti jam 11an dicek lagi, misalnya bukaannya masih sama juga diinduksi aja. Lagi2 induksi.. Tapi gue udah pasrah aja lah hahaha. Sebelum cabut dia cuma bilang banyakin jalan aja mondar mandir dan disuruh makan dulu juga karena gue emang belum makan malem. Akhirnya gue jalan2 deh keluar RS beli makanan, kebetulan ada Mc Donalds di sebrang RS, jadi gue sama Mas jalan kaki beli makanan disitu 😀 Masih mampu jalan kaki? Masiiiiiiih, udah berasa sih mules2 tapi masih bisa ditahan dan lagi belum heboh gitu.

Jam 23.00

Si kakak sama Nyokap akhirnya pulang. Gue masih aja mondar mandir sembari harap2 cemas semoga ntar pas cek dalem lagi bukaan udah nambah karena udah lebih berasa mulesnya dibanding tadi. Gak lama ada bidan yang masuk dan cek dalem ehhhhh masih aja dong di bukaan 3, tapi kata dia mulut rahimnya udah jauh lebih lunak dari yang tadi walaupun kepalanya si dedek masih jauh. Dia bilang mau telfon dokter dulu dan nanya mesti diapain selanjutnya. Gak lama bidannya balik terus bilang nanti dokternya dateng cek langsung, terus gue dikasih lagi itu obat pelunak mulut rahim. Masih bersyukur belum jadi diinduksi

Jam 24.00

Tinggal berdua doang sama Mas. Gue masih aja berusaha jalan mondar mandir. Mules udah makin berasa sampe gue nyuruh Mas ngitungin pake stopwatch durasinya berapa lama plus tiap berapa menit sekali. Seinget gue waktu itu udah teratur tiap 5 menit sekali dan durasinya udah hampir satu menit tiap kontraksi. Mas bilang panggil suster aja, gue bilang ntar lagi aja masih bisa gue tahan kok.. Perlu diketahui ya emang sih toleransi gue sama rasa sakit itu lumayan gede, selama masih bisa gue tahan gue masih santai. Jadi kalau gue udah bener2 ngeluh kesakitan itu baru berarti udah bener2 sakit.

Jumat, 11 September Jam 01.30

Dokter gue akhirnya dateng dan di cek dalam lagi sama dia. Udah bukaan berapa? Masih 3 buibu, tapi udah mau ke 4. Mulut rahim udah jauh lebih lunak lagi, kepala udah lebih turun. Gue lemes dong, sakitnya udah makin berasa dari tadi gue kira udah lebih jauh progressnya ternyata belum tapi ya masih ada kemajuan dikit lah daripada gak ada sama sekali kan. Suster akhirnya nyuruh gue pindah ke ruang tindakan. Asiknya di RS ini, karena gue dapet kamar yang VIP jadi ruang bersalinnya juga dapet yang VIP, lagi2 kamarnya gede bangettttttt dan isinya sendiri doang. Kalau ruang bersalin biasa ada beberapa bed, dan pas gue waktu itu ada 3 orang yang mau lahiran juga. Jadi lumayan deh gue dapet di ruang bersalin VIP mengurangi stress denger orang teriak2 sakit nunggu bukaan 😛 Pindah ke ruang bersalin ditanya mau pake kursi roda gak, hahaha untungnya gue masih kuat jalan. Susternya heran deh, gue diem2 aja padahal dalem hati worry juga ntar kalau bukaan udah lebih gede baru deh gue gak bisa ngapa2in lagi hahaha..

Jam 03.00

Sampe sekitar jam 3 mulesnya makin dahsyat. Nyokap sempet nelfon nanya gimana perkembangannya, gue bilang ya masih segitu2 aja tapi kepalanya udah lumayan turun dan guenya udah mulai berasa banget sakitnya. Ngomong aja tuh pake berenti2 pas kalau lagi dateng kontraksinya. Si Mas dikit2 udah ketiduran kasian dia ngantuk tapi tiap kontraksinya dateng, gue minta tolong usep2in punggung  bawah. Lumayan bantu banget lho. Sambil ngantuk2 juga tetep aja dia mau usep2in tiap gue udah kesakitan hihihi..

Si Mas nyaranin tiduran aja, guenya masih jalan2. Soalnya kalau ditidurin lebih berasa sakitnya, sementara kalau gue bawa jalan lebih mendingan walaupun pas dateng sakitnya mesti berenti dulu sembari posisi setengah2 jongkok sambil megangin pinggiran bed 😀 Tapi akhirnya gue sempet tidur sebentar sekitar setengah jam walaupun kebangun tiap kontraksi soalnya kaki gue udah berasa pegel dan udah ngantuk banget juga. Lumayan tuh merem sebentar aja.

Ada kejadian yang bikin gue sempet shock, kan daritadi beberapa kali suster masuk ngecek detak jantung si dedek ya, nah sekitar jam 3an itu pas suster masuk cek jantung dedek gue posisinya lagi duduk di sofa jadi dia ngeceknya sambil gue duduk gitu. Ditaro alatnya di perut digeser2 kok gak ada bunyinya, lumayan lama tuh sampe gue udah panik “hmm kok gak ada detaknya sus?” “sebentar ya bu..” masih geser2 alatnya nyari2 detaknya. Sampe akhirnya kedengeran juga dug dug dug detaknya ternyata daritadi si suster salah letak naro alatnya. Ishhhh bikin panik aja kan tiba2 gak ada detaknya si dedek..

Jam 04.00

Udah makin gila rasanya. Gue udah mulai stress dan udah mulai nanya2 ke Mas seandainya gue udah gak kuat gimana. Mas bilang terserah gue, kan gue yang rasain sendiri kalau mau sc yaudah sc. Guenya juga jadi bingung, masih kuat sih tapi itu udah bener2 sakit. Udah mulai yang gak pake permisi gitu sakitnya hahaha.. Gue udah gak bisa bangun dari kasur, tiduran aja miring ke kiri sambil meringkel2 (apa ya sebutannya) tiap sakit. Akhirnya gue minta tolong Mas panggil suster. Datenglah dia, gue bilang ini udah sakit banget lho. Untungnya ya suster2 dan bidan2nya tuh baik2 semua disitu. Dan yang gue seneng mereka gak ada satupun yang langsung buru2 nawarin sc atau gmn2. Tetep mereka masih kasih gue semangat gitu, tahan ya bu pasti bisa kok ibu normal. Suster yang nyamperin gue itu bilang, itu ada ibu2 yang satu udah lahir anaknya tapi dia pake ILA, baru bukaan 3 tadi udah gak kuat. Ini ibu udah lebih jauh progressnya masih kuat, tahan ya bu pasti ibu masih kuat deh. Yah lumayan nambahin semangat sih. Ntar gue bikin review RS dan obgyn gue deh beres postingan ini.

Akhirnya dia cek dalam lagi, ternyata udah bukaan 5. Tapi waktu itu gue udah bener2 kesakitan banget dan denger ILA tadi, langsung gue mulai2 tergoda apa pake ILA aja ya. Tapi tapi tapi…. Halah pokoknya gue galau banget deh pas itu antara mau ILA, SC, atau tetep berjuang dikit lagi. Susternya tetep nyaranin gue tahan dikit lagi karena kalau udah masuk bukaan 5 tuh biasanya naiknya cepet. Setelah ngobrol sama Mas akhirnya gue mutusin yaudah gue masih bisa tahan deh, gue masih bisa kok dan akan tetep gue usahain mau sesakit apa juga demi si dedek mah…

Bersambung ke Part 2 ya….

Advertisements

19 thoughts on “Baby A Birth Story Part 1

  1. Reeee, lo berkali2 cek dalem ya?! *syok en ga bisa komen dah gue, hahahaha..

    ayok Re disambung lagiii, nanggung euy, xixixixixi.
    gedubrak ya itu suster salah pasang alatnya, bikin panik ajeeee 😦

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s