Ebook VS Paper Book

 

Seperti yang kita tau sekarang untuk baca buku jadi lebih mudah dengan adanya ebook. Tapi apa semua orang suka baca ebook? Gue pribadi sebagai orang yang demen baca, jujur aja ya belum bisa menemukan dimana letak asiknya baca yang versi ebook. Huahaha emang gue aja yang katro kali ya πŸ˜›

Sebenernya ebook ini memang lebih praktis dari paper book. Bisa dibaca dimana aja, kapan aja, dan ringkes gitu ya tinggal buka tablet atau smartphone kita. Apalagi sekarang bertebaran kan tuh aplikasi untuk beli ebook maupun download yang gratisan (tapi limited biasanya yang novel2 klasik doang dan yang indie2)

Dari jaman gue demen baca, gue gak pernah baca ebook. Nah beberapa hari yang lalu, gue coba deh tes download satu buku versi ebooknya. Gue download di laptop terus baca pake adobe reader. Abis itu gue masukin ke hp juga, buka pake aplikasi ereaders. Gimana rasanya? Biasa aja sih. Tapi emang jujur kurang asik gitu, karena ini mata juga gak mampu nongkrongin layar hp lama2 hahaha.. Ya soalnya pake hp sih ya mungkin kalau pake tablet lebih enak.

Terus apakah gue akan berhenti bacanya? Β Belum tau sih, sekarang sih masih lanjut kalau ada waktu. Cuma ya emang kalau baca di hp tuh bawaannya jadi ngantuk hahaha.. Semoga aja gue betah bacanya, soalnya gue punya beberapa ebook lagi yang pengen gue baca. Mau coba membiasakan diri aja sih untuk baca ebook.

TapiΒ buat gue baca paper book masih tetep lebih enak. Gimana ya, lebih asik aja gitu kalau baca sambil megang bukunya di tangan. Apalagi gue kan kadang2 beli buku itu karena tertarik sama covernya yang bagus *cetek* huahahaha πŸ˜› Jadi kayanya gue masih lebih demen baca paper book deh, seru aja gitu ngoleksi buku2 fisiknya di rak buku.

Walaupun gitu, gue rasa baik ebook maupun paper book ada kekurangan sama kelebihannya masing2. Tinggal terserah kita aja mau baca yang mana. Dan disesuaikan sama kebutuhannya juga. Soalnya kan ada buku2 yang memang lebih enak dibaca buku fisiknya daripada ebook karena mungkin ada gambar2nya. Atau kalau bukunya gak terlalu tebel, bahasanya gampang, dan cover buku aslinya kurang menarik *teteppp* ya mending baca ebooknya aja gitu.

Menurut kalian gimana? Lebih suka baca ebook atau paper book? πŸ˜€

Advertisements

24 thoughts on “Ebook VS Paper Book

  1. kalo aku sih tetep suka yang hardcopy. kalo ada yg bagus sering ditandain bagiannya. trus gak harus bergantung sama batere. trus kayaknya mata lama2x mantengin layar hape/tab pedih ya. jd prefer buku biasa. dan mau buka/tutup bolak-balik jg gampang πŸ™‚

    tp kl tulisannya sedikit, misalnya kek baca artikel, msh okehlah. dulu jg pernah install aplikasi buat e-book. tp langsung uninstall. gak kebaca jg karena mata gak kuat kena sinar hape lama2x.

    btw, salam kenal ya ‘re πŸ™‚

    Like

    • tossss.. sama kak evy, aku juga lebih seneng baca paper book karena ini mata udah gak sanggup liat layar lama2. iya bener mungkin kalau artikel masih gpp ya, aku juga sering baca artikel online dan skrg kalau baca berita juga lebih sering online, cuma kalau untuk buku masih lebih asik yang buku beneran hehehe..

      salam kenal juga ya btw, makasih udah mampir πŸ˜€

      Like

  2. Paper book! hehehe.. tetep lebih enak buat diliat. kalo ebook kok kaya gak baca dan mata cepet cape krn liatin hp/tablet terus. πŸ˜€ dan kalo pake paper book kan gaya yah.. kaya kutu buku. hahahaha..

    Like

  3. Aku masih tetep suka buku beneran sih Reeee..
    Kayaknya ada kenikmatan tersendiri gitu ketika membalikkan helai demi helai si buku
    *mulai aneh komen nya*

    Aku juga pernah nyoba pake ebook dan sama sepertimu Re, gak tahan lama bacanya…

    Like

  4. hola Re, salam kenal πŸ™‚

    krn blm pernah ebook, jadi masih lebih enak paper book tapi belakangan ini tergoda re buat coba2 aplikasi ebook di hp tapi takut ga beta juga secara mata sukaan cape liat layar hp/laptop *bingung*

    mampir ya ke pingiwed.wordpress.com, thanks before Re πŸ˜€

    Like

    • iya aku juga belakangan jadi sering tergoda sama ebook, makanya iseng2 coba dan bener sih mata jadi lebih capek mantengin layar hihihi..

      salam kenal juga, makasi ya udah mampir πŸ™‚

      Like

  5. kalau karena terpaksa misalnya aku kepengen baca buku dari Indonesia tp gak ada yg mau ngirimin pake pos, pilihannya memang ebook sih, dan ga ada masalah sama sekali, kalau banyak yang bilang ebook gak ada soul nya, ‘soul’ itu diciptakan oleh otak kita sendiri sih imo, asal bukunya udah nongol di ebook aja aku uda seneng, balik nya lagi emang ke kebutuhan ya πŸ™‚

    Like

  6. Paper book! Huahahah.. πŸ˜€

    Biar deh dibilang ngga go green atau segala macem. Toh buku kan gudangnya ilmu *halah* Pernah donlot seri Goosebumps di lappy, tau sendiri kan Reeee, kalok bukunya emang uda ngga ada. Eh ya bacanya emang ngga enak.. Serasa ada yang kurang, trus mata jugak lebih cepet pegel.. Ihik. 😦

    Like

  7. Gw beli tab krn doyan baca Re, sbenernya enakan buku biasa. Makanya tetep beli buku juga. Cuman kadang ga ada waktu bacanya. Makanya kalo macet dah paling pas baca ebook dijalan πŸ˜€

    Like

    • iya kak py sebenernya ebook ringkes ya, cuma kalau kelamaan baca matanya gak kuat hahaha.. wah hebat bs baca di jalan, aku kalau di jalan liat layar gitu langsung pusing deh huhuhu

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s