Tentang Pertemanan

Ini postingan udah lama banget nangkring di draft, gue liat dari bulan Mei deh tapi gak kunjung di publish. Lebih tepatnya karena belum kelar sih hihihi.. 
Soal pertemanan ini kan termasuk masalah sensitif ya apalagi buat cewe2. Jadi gue mau cerita2 soal pertemanan ini. Bukan karena ada masalah kok, tapi karena sekarang2 ini gue bener2 berasa bisa diitung pake jari temen2 gue yang masih ada. Masih ada yang dalam artian bener2 masih keep in touch sama gue ya. Nah keep in touchnya juga yang bener2 masih ngobrol atau ketemu walaupun jarang, bukan yang cuma basa basi negur say hi di WhatsApp atau socmed lainnya. 
Gue dulu termasuk orang yang punya banyak banget temen. Ya soalnya kan gue anak gaul jakarta huahahahaha *langsung pada males baca* *terus diunfollow orang2* :p. Dari jaman sekolah sampe kuliah temen gue itu banyak banget. Tapi kalau sahabat sih emang cuma beberapa aja dan masih sampe sekarang juga. Temen2 gue itu pun terbagi2 dalam beberapa kelompok, kaya misalnya temen sekolah, temen kampus, temen kosan, temen gereja, temen main banyak lah. Jadi kan ada kumpulan2nya sendiri gitu. 
Waktu itu pas masih kuliah, karena gue ngekost sama temen2 sekampus juga jadi ya kita semua emang deket banget. Gimana gak deket, bangun2 yang diliat mereka, ke kampus bareng, di kampus nongkrong bareng, pulang kosan bareng, pas mau tidur mereka2 juga yang diliat jadi otomatis kita semua deket banget. Suatu hari Mas pernah bilang ke gue kalau kedeketan gue sama temen2 gue itu juga ntar bakal merenggang dengan sendirinya, apalagi kalau udah pada lulus. Sebenernya sih gue tau itu semua bakal kejadian, tapi waktu itu gue masih yang gak mau mikirin itu dulu gitu lho. Gue tau kok pertemanan itu ada circlenya, dan akan terus berubah2 sembari kita menjalani kehidupan asikkkk :))))
Dan ya bener aja, abis pada lulus, pada pindah semua satu2 dari kosan, udah pada kerja, dan gue pun akhirnya married. Yaudah langsung pada lose contact lah semua. Walaupun kita masih punya satu group chat line gitu sih jadi masih sering ngobrol2 juga dan kadang2 mereka2 masih pada ketemuan dan nongkrong bareng. 
Guenya sekarang jujur aja jadi ngerasa makin jauh sama mereka. Bukan karena gue yang ngejauhin diri tapi entah kenapa dengan sendirinya kaya jadi beda aja. Ya mungkin karena keadaan dan prioritas masing2 udah berbeda. Di satu sisi, gue masih pengen nongkrong2 sama mereka tapi itu udah bukan prioritas gue lagi. Prioritas gue ya udah pasti keluarga sekarang.
Dari yang dulunya temen gue banyak banget, sampe sekarang gue mikir, ini temen gue pada kemana semua raib satu2 hahaha.. Kan pada akhirnya gue pasti akan masuk ke circle pertemanan yang baru lagi dong. Nah sekarang ini circle yang baru kayanya cuma ibu2 TKnya dedek doang deh yang mana gue juga kagak bisa ikrib sama mereka huahahaha.. 
Sebenernya temen2 gue yang dulu itu juga gak bener2 raib kok, masih ada dan gue tau mereka bakal selalu ada tapi kan udah jarang ketemu, gue juga kalau diajak pergi2 nongkrong malem2 gitu gak selalu bisa. Pasti gue pilah2 deh sekarang. Kalau emang ada baiknya karena misalnya kangen2an gitu udah lama gak ketemu ya sesekali pasti gue ikutan, tapi kalau cuma nongkrong2 atau dugem2an mah udah gak kepikiran gue sama hal2 kaya gitu hahaha.. 
Dari hal kaya sekarang gini ini, gue jadi belajar buat milih temen. Gak berarti milih2 banget sih, tapi milih yang lebih ke kalau memang gue nyaman dan ada nilai positifnya bertemen sama orang itu ya gue jalanin, tapi kalau udah gak ada positifnya lagi mending gue mundur perlahan. Banyak atau sedikitnya jumlah temen gue sekarang udah gak ngaruh lagi. Gue cuma mikir ngapain gue masih punya banyak temen tapi gak nyaman dan gak nyambung buat diajak ngobrol 🙂

Image dari situ
Itulah salah satu alesan kenapa gue seneng banget dengan kegiatan blogging2 ini. Selain bisa mengisi waktu luang, nambah temen juga, walalupun seringnya cuma di dunia maya aja hahaha.. Tapi begitu ketemuan langsung kaya kenal udah lama dan ngobrolnya bisa nyambung karena mungkin udah sering baca cerita atau keseharian masing2 ya jadi berasa kaya udah nyambung waktu ketemu :))
Advertisements

26 thoughts on “Tentang Pertemanan

  1. Re.. temen gua pun juga ga banyak. bukan brarti ga punya temen. cuma yaa skrg jd milih2 temen juga.. hehee..
    setuju, kegiatan blogging ini bener2 ngisi waktu luang (yang kadang membajak waktu sibuk di kantor :p). menurut gua, ini kegiatan positip aja. dari pada nongkrong2 yang ngabisin duit banyak :))

    Like

  2. Dengan berjalannya waktu kita jadi lebih selektif koko dalam memilih teman, udh bukan cari temen buat have fun yaa tp lebih ke sisi positifnya….itulah yg gw alami re, dalam milih temen lbh ke arah dia bisa ngasih aura positif ke gw apa ndk?

    Like

  3. Kokk samaan gini sih pemikirannya 😀 Gw juga berasa banget lho Re, dulu temen sana sini. Skrg bisa banget deh diitung pake jari temen deketnya. Kalo yg jalan2 sih pasti ada aja, cuma kalo diajak ngobrol heart to heart dan beneran nyambung asli dikit bgt. Dan yahh salah satu dari yg sedikit itu siapa lagi klo bukan temen2 blog. 😀

    Like

  4. Kalo aku dari dulu emang introvert sih, jadi buat share yg penting banget hanya ke beberapa temen dan sekarang masih jamannya haha hihi nongkrong”, jadi blm begitu kerasa. Tapi aku seneng loh bisa kenal sama blogger”

    Like

  5. aku juga ga punya banyak temen yg deket, hanya beberapa sahabat aja yg rutin kontek.. sisanya temen buat hangout and have fun sih banyak tapi bukan yg sampe cerita2 masalah pribadi sama mereka.. malah happy banget lewat blog ini jadi nambah banyak temen yg deket and gw bisa curhat2 masalah pribadi di blog hehehe

    Like

  6. betul re.. aku juga semakin kesini memang temen semakin sedikit. bukan krn kita musuhan, tapi prioritasnya udah berubah. tapi emang setuju banget dengan ngeblog malah membuka peluang untuk punya teman baru lagi yah.. 🙂

    Like

  7. Rere.. Sama banget aku jg lagi ngerasain ini. Eh tapi aku dr dulu emg temennya ga terlalu banyak sih. Hauahaha. Apalagi sejak nikah, prioritas beda, yang dilakukan juga beda, semua punya kesibukan sendiri2. Akhirnya yang tinggal tetap ya orang2 yg memang dari dulu deket, diitung 5 jari juga ga sampe. Aku sih mikirnya lebih baik kita punya sedikit teman tapi berkualitas. Suamiku jg bilang yg namanya pertemanan itu memang selalu ada masa2nya..

    Like

  8. wah rere..gw malah lebih parah dong ya? bahkan dari jaman kuliah, temen nya udah dikit. >.<
    begitu lulus kuliah, masing2 pada kerja, jadinya punya dunia sendiri2.
    emang bener banget, pasti prioritas nya udah beda ya waktu jaman kuliah sama jaman after married.
    after married, pasti prioritas keluarga nomor 1. kalo ga, pasti diprotes sm mas. hehehe.
    mungkin kalo yg sekarang, bs dibilang lebih ke arah sahabat ya, jadi udah lebih bs saling ngerti 1 sama laen jg.

    Like

  9. hihihi iya kak py.. kalau temen jalan mah pasti ada aja ya.. tapi kalau yang bener2 berasa udah nyambung sekarang ya pasti temen blog soalnya kan kaya udh saling tau satu sama lain lewat baca2 postingan & komen2an 🙂

    Like

  10. Beda masa, beda teman.. seleksi alam banget dah. Gw juga gitu Re, teman banyakkkk. Teman dekat, sedikit. Semakin ke sini, semakin terlihat, mana teman berkualitas, mana teman yang tidak berkualitas. Dan karena kesibukan juga prioritas kita skrng ud pasti beda, maka untuk ketemuan sama teman dekat aja kadang susahhnya minta ampun. Akhirnya ketemu teman2 baru di blogg yang bisa saling berbagi cerita. 🙂 Makasih ya Re, ud mau jadi teman akuu *kedip2 mata ke rere*

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s