Faking a smile is the hardest thing to do..

Before you read : Tulisan ini semata hanya untuk memuaskan tangan yang gatel pengen nulis, perasaan yang udah campur aduk, dan ribuan kata yang udah mau keluar dari mulut gue tapi gak kesampean. So I’d better write it down.

Judul diatas bener banget menurut gue dan gue udah beberapa kali mengalaminya. Pada dasarnya gue itu suka senyum, suka ketawa2 dan gak pernah mau terlalu mikirin permasalahan hidup. Lepas dari sifat moody-an gue yang bisa aja dari drop seada2nya tiba2 jadi ketawa2 lagi atau malah sebaliknya dari yang ketawa2 dan gak ada apa2 bisa tiba2 langsung diem karena mood gue berantakan.

Kalo dibahasakan dengan bahasa anak gaul jaman sekarang mungkin kata yang paling tepat adalah.. Peresssss.. If you know what I mean. Gue paling gak bisa harus bikin senyum palsu dan peres ke orang apalagi ketika mood gue lagi acak adul gak karuan. Itu sama aja kaya munafik iya gak sih. Manis di depan, pahit di belakang. Gue itu blak2an orangnya, jadi kalo gue gak suka ato gak seneng ya gue akan ngomong. Jelek memang tapi untungnya gue gak pernah bikin masalah duluan sama orang, dan gue gak pernah tiba2 benci sama orang tanpa ada alesan. Mostly alesannya karena dimulai dari orangnya duluan. I’m trying to be nice to everyone, sama seperti quote yang gue suka banget “My attitude is based on how people treat me” -unknown. Lalu kemudian gue tambahin sendiri quote itu dengan “So be good and I’ll be more than good to you”. *lah malah jadi curhat*

Tapi serius, kalo orang baik sama gue ya gue bisa lebih baik lagi ke mereka, tapi kalo orang itu udah ada masalah sama gue dan malah jadi gak baik, seriously mending gue tinggal. Nyari temen emang susah, nyari musuh gampang. Sayangnya gue gak mau cari musuh, jadi lebih baik gue tinggal dong.

Back to topic, pernah gak sih kalian ngerasain atau berada di satu keadaan dimana lo yang sebenernya gak sreg atau gak mood atau gak nyaman tapi harus memaksakan senyum ke orang2 seolah2 gak terjadi apa2? Orang sebodoh apapun atau se gak kenal2nya sama kita, gue rasa mereka bakal notice kalo itu senyum palsu. Gak tau sih tapi gue sendiri sih bisa ngerasa ya kalo misalkan lagi ngobrol sama orang baru biasanya dan mereka senyum2 palsu dan peressssss.. Makanya gue paling males lakuin itu karena gue tau orang2 bakal notice juga in the end. Dan kalo mereka notice itu cuma akan memperburuk image kita kan. Juga image orang yang lagi sama kita.

Tebar senyum emang gak ada ruginya. Nambah pahala malah. Asal jangan keseringan aja bisa kering tuh gigi atau bisa disangka gila. Tapi ketika gue bener2 lagi gak mood dan ada sesuatu yang ganjel, mau senyum itu kayanya kok susah bangetttttttt mamaaaaaa… Yang ada gue bisa pasang tampang jutek seada2nya. Udah mau senyum aja susah apalagi kalo harus terpaksa senyum dan bersikap seolah2 gak ada apa2. Mendingan gue melenggang kabur deh dari situasi kaya gitu.

Udah sih gitu aja, cuma mau nulis2 gak penting, huahahaha.. Sometimes nulis sesuatu bisa mengembalikan mood yang hancur berantakan, sampe udah ada beberapa postingan di draft yang belom di publish hahaha.

Advertisements

6 thoughts on “Faking a smile is the hardest thing to do..

  1. hahahahaahhaah.. kamu gak sendirian, aku juga lagi ngalamin. malah kalo diceritain bisa berseri-seri kali. hahaha.. kita sama-sama cablak, tos deh klo gitu! cuma bedanya, kamu bisa nunjukin klo lagi bete, lagi, happy, lagi stress kalo aku gak bisa 🙂

    aku lebih suka cerita ke 1 orang tentang masalah yg dihadepin, dan bersikap 'baik-baik' aja di depan semua orang. bukan karna munafik, terlebih aku gak mau bikin org khawatir dan akunya juga bisa tambah stress kalo terus2an pasang muka ditekuk. mending ketawa-ketawa aja walopun sebenernya hati lagi nangis. ketawa bentuk dari penghiburan diri u/ masalah yang dihadepin^^

    well, mengenai orang yang gak disuka, aku punya quote yang bagus yang belakangan lagi aku sugestiin ke diri aku biar gak damprat tu orang (orangnya yg bikin aku kesel mampus di cerita aku)

    ” Being nice people you dont like doesnt mean you're fake. it means you're mature enough to tolerate your dislike for them :)”

    aku juga gak tau sih sampe kapan bisa being nice ke dia.. hahaha.. will see dehh 😀

    semangat ya kamu, yukk kumpulin mood yang berantakan^^

    Like

  2. gw juga begitu.. paling benci pura-pura.
    kalau diibaratkan, kita itu mungkin kayak awan. mau mendung, cerah ya keliatan seperti gimana yang kita rasain.

    kalau terjebak dalam keadaan yang harus senyum awkward terus gw biasanya masih tahan beberapa lama, tapi terus permisi ke kamar mandi terus menunjukkan mood asli gw. munafik sihhh emang, tapi kadang ga ada pilihan. dan akhirnya jadi makin kesel sendiri.

    Like

  3. hahahaha sama kak The, iya aku kalo lagi bad mood parah bisa jutek seada2nya muka aku, jadi orang2 pasti notice. tapi balikinnya pun gampang hahahaha.. moody-an banget kan.

    bener sih sometimes emang aku cerita juga ke orang yg aku percaya, kaya temen2 deket bisa lebih lega juga kan abis itu moodnya udah balik bs ketawa2 ngakak lg deh hahaha..

    sukaaa banget quotenya, emang mungkin aku belum mature enough nih, tapi ya tetep berusaha sebaiknya lah ya.. Semangat juga kak The! :))))))))

    Like

  4. Yes so true! :)))

    Iya aku juga suka gitu kadang2 lebih baik cabut dulu sebentaran, nenangin diri, abis itu balik lagi coba buat tahan lagi, tapi kalo udah bener2 gak bisa tahan daripada kenapa2 mendingan pergi beneran hehehehe..

    Like

  5. Kalo ada pepatah baru skrg bunyinya “Being nice to someone you dislike doesn't mean you're a fake. It means you are mature enough to tolerate your dislike towards them.”

    Gue sama kayak lu Re.. Kalo gue gak suka gue langsung ngomong siapapun itu.. Boleh tanya ke temen2 terdekat gw.. hahahah… Seringnya abis itu sih gw jadi kesel sama tu orang. Tapi belakangan gw belajar dr kata2 diatas itu. Susah? Banget. Tapi yg tau motivasi hati kita kan qt sndiri. Kalo qt emang mau nice krn emang dasarnya pen nice, bukan muna dong 😀

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s