Jogja Trip ; Day 4

Rabu, 12 Juni 2013

Day 4 in Jogja!

Pagi ini, ato lebih tepatnya udah agak siang, kita sarapan di Kindai. Tadinya mau sarapan di tempat kemaren (Nasi kuning & lontong opor bu Tuti) tapi gak jadi karena si Pipit ngajak nyobain tempat makan Nasi kuning baru yaitu, Kindai Warung Masakan Banjar.

Kindai Warung Masakan Banjar ini letaknya di Jl. Jembatan Merah No 116D. Langsung lah kita kesana sama temennya Pipit, Echa. Sampe sana rameeeee banget dan denger2 sih warung makan ini emang selalu rame. Yang dateng pun kebanyakan anak2 kuliahan Jogja, tapi ada juga keluarga2 gitu. Mungkin karena warung ini terkenal dengan makanannya yang enak dan tentu aja murah meriah.

Begitu dapet tempat duduk, kita langsung dikasih menu2 buat dipesen di kertas yang jadi satu sama nota buat bayar nanti. Emang harganya gak mahal2 sih, muraaaaahhh. Hihihihi, menunya juga macem2. Tapi mereka lebih spesialin ke Nasi Kuning, Lontong Sayur, dan Soto Banjar. Kita semua pesen Nasi kuning dengan topping yang beda2. FYI, topping buat nasi kuningnya pun macem2 tapi gak beda jauh sama tempat kemaren, mungkin ntar rasanya aja yang beda yah. Gue dan Mas pesen Nasi Kuning komplit, hahaha namanya juga mau nyoba kan.

Nasi Kuning komplit 😀

Ini pesenan gue dan Mas. Yang di foto cuma 1 tapi pesennya sendiri2 hehehe. Nasi Kuning komplit ini isinya banyaaak, ada telor balado, ayam bakar bumbu, kering tempe, sambel goreng daging, sambel goreng hati, dan irisan telor dadar diatasnya. Porsi nasi kuningnya juga banyak ternyata. Awalnya sok yakin gitu gue bakal abisin, eh ternyata gak mampu. Kalo rasa, ya cukup enak lah, walopun menurut gue gak seenak tempat kemaren hehehe. Tetep kalo tempat sarapan nasi kuning & lontong itu masih Warung Bu Tuti juaranya hehehe 😛

Habis makan di Kindai, kita cabut nganterin temennya Pipit si Echa itu balik ke kampus, terus jemput temennya Pipit yang lain, Rika sama Gio dan langsung meluncur ke Merapi…. WOOHOOOO!!!

Ceritanya kita mau main2 ke Taman Nasional Gunung Merapi ini mau lava tour sambil offroad gitu.

Perjalanan ke Gunung Merapi ini kaya jalanan kalo mau ke Puncak hehe naik2 dan belok2 gitu jalannya. Gak lama kita sampe disana, tapi pas kita ke tempat utk sewa mobil off roadnya ternyata mobilnya lagi abis karena di sewain semua ke SD sama SMP apa gitu yang lagi jalan2 kesitu juga. Dan kalo mau nunggu kira2 masih 1 jam setengah lagi. Phewwww! Gak mungkin kita nunggu kan, karena itu udah jam setengah 3, sedangkan jam 4an itu udah pasti kabut turun dan udah gak boleh jalan2 lagi sekitaran Gunung Merapinya. Akhirnya kita gak jadi lava tour deh. Yaudah kita jalan2 aja sekitaran situ dan masuk ke jalanan yang menuju ke Air Terjun disitu tapi gue lupa namanya apa 😀

Taman Nasional Gunung Merapi
Ada monyet2 juga loh hahaha
Pada akhirnya gue nyerah gakuat jalan ke atas ke tempat penangkaran  burung apa gitu,
akhirnya turun dan duduk2 lucu sambil makan es krim hahaha

Jam udah nunjukin pukul 4, udah mulai ada pengumuman buat yang pada masih di atas utk cepet2 turun, soalnya bentaran lagi kabut turun. Iya emang katanya kawasan Taman Nasional Gunung Merapi ini tutup jam 4, lewat dari itu udah gak bisa masuk soalnya kabutnya bisa tebel banget katanya. Yaudah kita langsung cabut aja dari situ dan kemanaaa??? MAKAN! Hahaha makan lagi! Kali ini si Pipit mau ngajak gue dan Mas makan Ayam Geprek

Hahaha pemikiran gue ayam geprek itu ya gak jauh beda sama ayam penyet, namanya aja udah geprek pasti ayamnya di geprek2in terus dikasih sambel2an. Cabang Ayam Geprek ini banyak di Jogja, tapi kita makan yang di deket UGM. Gue lupa nama daerahnya apa. Habis parkir, kita harus ngelewatin jembatan dulu baru nyampe ke tempat makannya. Tempatnya sederhana banget, ya kaya warung2 makan biasa, atepnya masih sabut2 daun kelapa gitu, terus meja2nya juga bambu dan kayu2.

Jadi Ayam Geprek ini tuh, ayamnya di orak arik, dicampur telor pas digoreng, terus dikasih sambel. Tapi sambelnya kita bisa milih mau berapa banyak cabe yang dipake. Okey, buat gue yang gak bisa makan pedes gini, gue cuma pesen pake 1 buah cabe aja. Anjiiir cemen hahahaha gapapa deh daripada gak kemakan tuh ayam kalo kepedesan yakan. Yang jadi juara, temennya Pipit, si Rika. Dia pake berapa banyak cabe coba? 15! Iya 15! Gilaaaa.. Pas gue makan, itu aja udah berasa banget pedesnya. Gak sampe lebay sih karena cuma 1 biji cabe doang, tapi itu aja udah berasa, gue mikir gimana si Rika yang sampe 15 biji 😀

Habis makan ayam geprek, karena si Pipit ada urusan bentar, jadi gue dan Mas di drop di Malioboro. Emang kita mau kesana sih, berhubung si Mas pengen jalan2 yang bisa jalan kaki yaudah paling bener ke Malioboro. Bisa jalan kaki dari ujung ke ujung sekalian liat2 😀

Beneran aja loh sampe Malioboro kita langsung jalan aja dari ujung tempat nyampe sambil liat2 kali aja ada yang bisa dibeli. Tapi gue gak se liar taun lalu, bisa2nya brangkat cuma bawa 1 tas, pulang2 dr Jogja bawaan gue jadi 3 tas sampe pake bagasi gara2 kalap belanja2an di Malioboro sama Progo hahahahaha… Kali ini lebih nyantai, cuma ada beberapa barang yang mau gue cari disini, Mas juga gak bm-an jadi santai. Sambil jalan2 gue nyari warung yang jualan lumpia semarang, dan ketemu! Hehehe yaudah kita mampir bentar dan makan lumpianya. ENYAAAAAKKKK!!! 😀

Setelah hampir 2 jam-an gue dan Mas keliling2 Malioboro, sempet mampir ke Mirota Batik yang di Malioboro juga dan berujung jadi beli barang2 lucu gak penting hahahaha. Kita mutusin buat duduk2 ngopi cantik di Indische Koffie. Si Pipit pernah bilang kalo pas ke Malioboro suruh nyobain cafe ini. Yaudah kita kesana aja karna udah capek juga muter2.

Indische Koffie ini adanya di Jl. Malioboro paling ujung, di dalem benteng Vredenburg. Jadi kita masuk ke dalem bentengnya, pas di tempat beli tiket, belok kanan langsung ketemu deh cafe ini. Pas masuk sepiiiiiii banget, cuma ada 1 table yang keisi di luarnya. Tempatnya bagus banget lhoooo, jadul2 gitu karena masih sebangunan sama benteng vredenburg ini. Pas gue liat dalemnya juga keren, desain meja2nya jadul banget pokoknya macem jaman2 Belanda dulu lah. Sayang banget tempat bagus gini tapi sepiiii.

Karena masih kenyang, kita gak pesen main course. Gue cuma pesen Indische Ice Chocolate sama Kaya Toast, sedangkan si Mas pesen black coffee americano. Overall semua menu yang gue dan Mas pesen enak dan gak mengecewakan. Soal harga? Affordable juga dong pastinya. Harga standard cafe lah ya. Tapi tempatnya asik banget. Cocok banget kalo buat duduk2 santai, ngobrol2 sm temen2, ato pacaran! Hahahaha..

Kaya Toast, Indische Koffie
Indische Ice Chocolate

Habis dari Indische Koffie ini, kita balik pake taksi. Karena ada beberapa masalah, ya satu dan lain hal yang gak bisa gue jelasin disini hahaha, jadi kita balik pake taksi. Enggak sih, nyamperin Pipit dulu di Snap Cafe baru kita pulang kerumah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s